Sering Mirip, Apa Saja yang Diwariskan Orangtua ke Anaknya

Kompas.com - 10/06/2019, 20:26 WIB
Ilustrasi ayah dan anakshutterstock Ilustrasi ayah dan anak

KOMPAS.com- Seorang anak yang mirip ayahnya, ibunya, atau gabungan keduanya, adalah hal yang biasa kita jumpai.

Tak heran, ini karena genetik disebut-sebut sebagai pelaku utama yang membuat seorang anak biasanya mirip atau bahkan serupa sekali dengan orangtuanya.

Namun ternyata kemiripan wajah dan postur bukan satu-satunya “warisan” yang bisa diturunkan dari orangtua ke anak. Ada juga hal-hal lainnya, dan beberapa di antaranya adalah:

1. Risiko penyakit

Tubuh manusia itu unik karena terdiri atas triliunan sel penyusun. Dalam setiap sel tersebut, terdapat struktur inti atau nukleus yang di dalamnya berisi kromosom. Masing-masing kromosom dilengkapi dengan untaian asam deoksiribonukleat atau DNA. Nah, gen adalah bagian dari DNA yang nantinya diturunkan dari orangtua ke anak.

Setiap anak normalnya memiliki dua salinan gen dari kedua orangtua. Ketika nantinya DNA yang telah diturunkan ini mengalami kerusakan, maka strukturnya akan berubah.

Kerusakan pada struktur DNA ini bisa dipicu oleh berbagai hal, salah satunya paparan bahan kimia. Hal inilah yang kemudian menyebabkan munculnya penyakit pada tubuh. Nah, struktur DNA yang rusak tersebut bisa menurun pada anak.

Terlebih jika gen tersebut cukup kuat, sehingga akan mengalahkan gen lainnya yang tidak membawa penyakit. Otomatis saat dilahirkan, kemungkinan besar anak sudah memiliki risiko penyakit keturunan yang dialami oleh orangtuanya.

Baca juga: Disfungsi Ereksi? Jangan-jangan Genetik Penyebabnya

2. Ciri fisik

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, gen bisa dibilang sebagai bagian dari DNA yang membawa semua informasi seputar ciri khas orangtua untuk diwariskan pada anaknya.

Tubuh setiap orang memiliki lebih dari 20.000 gen penyusun, di mana semua gen tersebut memiliki dua salinan berbeda yang didapat dari kedua orangtua.

Sedangkan DNA, menyumbang sebanyak 23 pasang kromosom untuk masing-masing tubuh anak. Dengan kata lain, ayah dan ibu akan menyumbang masing-masing 23 kromosom, yang akhirnya membentuk 46 buah kromosom total alias 23 pasang kromosom.

Halaman:


Sumber
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Close Ads X