Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 11/07/2019, 06:19 WIB

KOMPAS.com - Jerawat seringkali menjadi momok bagi wanita. Munculnya jerawat kerap membuat kurang percaya diri, apalagi jika tumbuh di area wajah.

Apa saja yang perlu kita ketahui soal jerawat? Apa yang bisa memengaruhi munculnya jerawat?

Berikut 10 fakta soal jerawat yang perlu Anda tahu!

1. Mitos dan fakta jerawat

Mitos mengenai jerawat ternyata beragam.

Ada mitos yang menyebutkan menyantap makanan berminyak bisa memicu jerawat. Apakah mitos ini benar? Jawabannya, tak seluruhnya benar.

Makanan memang mempunyai peran dalam proses munculnya jerawat pada meraka yang cenderung mudah berjerawat.

Namun, bukan karena minyak di dalam makanan, melainkan elemen inflamasi.

"Kami percaya makanan dengan indeks glikemik tinggi dapat memperburuk jerawat karena efek mereka pada sistem endokrim dan hormon, sama seperti efek yang ditimbulkan oleh produk susu, termasuk coklat," ujar dokter spesialis dari New York City, Hadley C. King, M.D.

Jaga asupan yang masuk ke dalam tubuh dengan makanan bergizi, seperti sayuran dan buah.

Faktanya, jerawat dapat disebabkan oleh faktor genetis, bukan usia. Oleh karena itu, bukan hanya remaja saja yang bisa terkena masalah ini, melainkan segala rentang usia berpotensi terkena jerawat.

Baca juga: 7 Mitos Jerawat yang Dapat Membahayakan Kesehatan Kulit

2. Pemicu

Hati-hati bagi Anda yang senang mencoba produk baru untuk perawatan wajah. Terlalu sering mencoba produk baru ini justru berpotensi memicu munculnya jerawat.

Perhatikan bahan yang terkandung pada produk tata rias turut menjadi kunci. Usahakan memilih produk tata rias yang berlabel "non-comedogenic". Formula pada produk ini tak akan menyumbat pori-pori.

Make up jangan sampai dibawa tidur saat malam hari, bersihkan segala riasan yang menempel di wajah.

 Baca juga: 5 Faktor Pemicu Jerawat pada Wanita

3. Air Conditioner (AC)

Penggunaan Air Conditioner (AC) dapat menyebabkan kulit kering. Kulit terlalu kering menyumbat pori-pori yang memunculkan komedo dan berujung pada kulit berjerawat.

Sementara, kulit terlalu berminyak juga dapat menjebak kotoran dan memunculkan jerawat.

Kadar minyak pada kulit juga memicu timbulnya jerawat, terutama masalah keseimbangan pH. Pilih perawatan sesuai kondisi kulit wajah masing-masing.

Baca juga: Hati-hati, AC Bisa Menyebabkan Jerawat

4. Stres dan siklus tidur

Siklus tidur yang tak teratur memengaruhi kondisi kulit sehingga bisa memunculkan jerawat.

Siklus tidur yang berantakan membuat seseorang merasa stres dan akan terus berulang.

Setiap orang pasti pernah mengalami stres. Meski tak bisa dihindari, kondisi ini dapat dikelola dengan beberapa cara seperti olahraga, meditasi, atau aktivitas relaksasi lainnya.

5. Hormon

Sebuah penelitian di jurnal Archives of Dermatologi menunjukkan, 63 persen perempuan mengalami masalah jerawat sebelum menstruasi.

Seminggu sebelum periode menstruasi merupakan waktu paling banyak muncul jerawat yang dialami sebagian besar wanita.

Jika mengalami kondisi ini, disarankan untuk konsultasi dengan dokter spesialis kulit jika kondisi jerawat tak terkontrol dan meradang.

6. Bekas jerawat

Bekas jerawat, terutama di wajah, pastinya begitu mengganggu. Seseorang yang terkena masalah ini biasanya menempuh berbagai cara agar bekas jerawat cepat menghilang.

Sebenarnya, berbagai bahan yang ada di dapur efektif membantu mengurangi bekas jerawat, seperti madu, baking soda, garam dapur, bawang putih, dan oatmeal.

Madu yang mengandung bahan antibakteri dan antioksidan ternyata efektif membersihkan kulit dari jerawat, mencegah jerawat baru, membuat kulit lebih lembut, kencang, dan lembab.

Jika ingin mengaplikasikan dalam bentuk masker, madu dapat dipadukan dengan lemon, karena kandungan asam dari lemon dapat membantu mempercepat keringnya jerawat.

  • Baking soda, salah satu bahan pembuat kue ini ampuh membasmi dan mengurangi peradangan jerawat dengan penggunaan yang pas.
  • Air garam dapat diaplikasikan dengan mencampur air perasan lemon, yang bermanfaat menyingkirkan jerawat dan membantu peremajaan kulit.
  • Oatmeal, bahan makanan berbahan dasar gandum ini mempunyai serat tinggi. Vitamin B dan kandungan alami di dalam oatmeal menjaga kelembaban kulit dan mengangkat tumpukan sel-sel kulit mati.

Baca juga: Catat… 5 Bahan Dapur Penumpas Jerawat!

8. Memencet jerawat

Memencet jerawat bukanlah tindakan yang baik karena trauma akibat pemencetan jerawat justru mengundang lebih banyak bakteri dan meningkatkan peradangan.

Memencet jerawat sembarangan, terlebih memakai alat yang tidak steril bisa menyebabkan infeksi, sehingga kondisi akan semakin parah karena bakteri menyebar ke bagian kulit lain.

Selain itu, memencet jerawat akan berpotensi lebih meninggalkan tanda gelap.

Baca juga: Ini Sebabnya Anda Tergoda Memencet Jerawat

9. Bawang putih

Ada yang memilih bawang putih sebagai salah satu cara mengempiskan jerawat. Namun, hal ini ternyata tak sepenuhnya disarankan.

Bawang putih memang mengandung allicin yang bersifat antijamur, sehingga bisa dipakai untuk menghilangkan jerawat hingga bekas noda akibatnya. Akan tetapi, perhatikan komposisi dan waktu pemakaiannya.

Penggosokan bawang putih di area yang berjerawat dapat menyebabkan peradangan hingga kulit melepuh.

Oleh karena itu, disarankan untuk menggunakan obat jerawat berbahan gel atau produksi lain yang memang teruji aman.

Baca juga: Tangani Jerawat dengan Bawang Putih, Aman atau Tidak?

10. Obat kimia dan alami

Obat jerawat yang mengandung bahan kimia mungkin menjadi cara pintas menyembuhkan jerawat. Namun, Anda harus berhati-hati dan memperhatikan efek samping dari obat ini.

Jangan konsumsi obat jerawat dalam kondisi hamil.

Teh hijau dan mentimun dapat menjadi pilihan alternatif alami dalam meredakan jerawat.

Teh hijau mengandung antioksidan polifenol yang tinggi, sehingga dapat mengurangi peradangan kulit dan melawan bakteri penyebab jerawat seperti propionibacteria acnes, propionibacteria granulosum, dan staph.

 Baca juga: Benarkah Teh Hijau Efektif Menghilangkan Jerawat?

Selain teh hijau, mentimun juga dapat dijadikan alternatif pilihan pengusir jerawat. Mentimun mempunyai efek menenagkan kulit yang iritasi dan mencerahkan warna kulit.

Penggunaan mentimun ini dapat dilakukan dengan berbagai cara, seperti membuat toner dengan menggerus halus dan mencampur dengan larutan tertentu, membuat masker mentimun, hingga mengonsumsinya dalam bentuk jus.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.