5 Mitos Seputar Hidrasi Tubuh yang Tak Perlu Kita Percaya

Kompas.com - 13/07/2019, 19:05 WIB
Ilustrasi minum airbaiajaku Ilustrasi minum air

KOMPAS.com - Ada banyak mitos mengenai hidrasi tubuh yang justru membingungkan. Untuk menghidrasi tubuh, sebenarnya bukan hanya sekadar minum air.

Hidrasi juga mencakup tentang natrium, kalium, keringat, dan urine yang kita keluarkan.

Jadi, ini semua bukan hanya ditentukan oleh apa yang kita minum. Apa yang kita makan juga turut menentukan.

Namun, kita tak perlu khawatir. Memenuhi kebutuhan cairan tubuh bukan hal yang mudah.

Hanya saja, kita perlu memilah-milah informasi agar tak salah kaprah dalam memenuhi apa yang dibutuhkan untuk kesehatan kita. Berikut lima mitos seputar hidrasi tubuh yang tak perlu kita percaya:

1. Hidrasi tubuh bisa dicukupi dengan minum air

Keseimbangan hidrasi tergantung pada seberapa banyak kita berkeringat, pola makan, suhu, dan bahkan kelembaban.

"Pola makan yang sehat menghasilkan sekitar 20 persen asupan cairan, kata Kim Schwabenbauer, pelatih USA Triathlon.

Untuk mencukupi cairan tubuh, konsumsilah semangka, jeruk bali merah, mentimun, brokoli, apel, dan anggur sebagai makanan ringan.

Kita juga bisa mendapatkan asupan cairan secara alami dengan mengonsumsi buah beri, lemon, kiwi, nanas, atau jeruk.

Studi menunjukkan saat mengonsumsi cairan dengan rasa tertentu, kita akan minum lebih banyak.

Baca juga: Dehidrasi Juga Bikin Kita Sulit Tidur

2. Sehat tanpa hidrasi yang baik

Dehidrasi ringan pun dapat memengaruhi kinerja fisik dan kognitif, serta kesehatan secara keseluruhan.

Dehidrasi mengurangi jumlah cairan yang beredar dalam aliran darah. Ini membuat jantung bekerja lebih keras, membatasi kemampuan tubuh untuk mendinginkan dirinya sendiri, dan melelahkan otot-otot secara prematur.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X