Studi: Tidak Semua Anak Agresif adalah Pelaku Bullying

Kompas.com - 23/07/2019, 17:32 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com - Ketika anak-anak menunjukkan tanda-tanda agresi, wajar bagi orangtua untuk merasa khawatir.

Tetapi, apakah agresi selalu identik dengan bullying? Menurut sebuah penelitian di Universitas di Buffalo tentang anak-anak yang agresif, jawabannya mengejutkan, yaitu tidak.

Agresi vs bullying

Menurut Dr. Jamie Ostrov, penulis utama studi ini dan salah satu anggota panel ahli CDC, perilaku agresif adalah perilaku yang melukai atau membahayakan.

Namun, agresi tidak selalu bersifat fisik. Ada kalanya, anak-anak yang agresif menggunakan kata-kata untuk memanipulasi seseorang atau menyakiti hati seseorang .

Sementara itu, bullying adalah subkategori dari agresi, yang mana melibatkan perilaku agresif berulang. Ini juga ditandai dengan adanya ketidakseimbangan kekuasaan antara pihak-pihak yang terlibat.

Baca juga: Tipe-Tipe Anak yang Rentan Mengalami Bullying di Sekolah

WebMD mengungkap teori serupa. Menurut WebMD, bullying sejati membutuhkan lebih dari satu sikap agresi. Pasalnya, bullying memiliki pola menyakiti orang lain dengan sengaja.

Selama dua dekade terakhir, pelaku bullying lebih mengandalkan kata-kata yang dapat menyakiti hati; mereka bahkan bisa melakukannya dari jarak jauh.

Bahkan, survei 2011 menunjukkan hampir 20% siswa sekolah menengah pernah mengalami beberapa bentuk cyberbullying, baik melalui teks ataupun melalui media elektronik lainnya.

Penyebab mendasar

Menurut Psychology Today, berikut ini adalah beberapa faktor di rumah yang dapat meningkatkan kemungkinan seorang anak menjadi pembuli:

- Kurangnya kasih sayang dari orangtua
- Pendekatan kekerasan untuk menyelesaikan konflik
- Kekerasan dalam rumah tangga, termasuk fisik dan emosional
- Tindakan disipliner yang keras, yang mana termasuk penolakan, sumpah serapah, atau hukuman fisik

Namun, Dr. Janyne A. McConnaughey, yang memegang gelar Ph.D. dengan penekanan pada anak usia dini, memperingatkan orang-orang agar tidak percaya bahwa semua anak yang pernah dilecehkan dan diperlakukan tidak baik akan bersikap agresif. Beberapa bahkan mungkin tidak menjadi agresif sama sekali.

Baca juga: Yang Harus Dilakukan Orangtua saat Anak Alami Cyber Bullying

“Seringkali anak-anak yang memiliki pengalaman masa kanak-kanak yang sulit dari ketidakberdayaan menggunakan perilaku khas anak kecil, pada kenyataannya, mungkin mengandalkan pengalaman-pengalaman sebelumnya,” katanya.

Sementara anak-anak bereaksi berbeda terhadap penganiayaan, reaksi itu tidak selalu merupakan keputusan yang disadari.

McConnaughey mengatakan, bahwa perilaku mereka didasarkan pada kebutuhan masa kecil untuk menyelamatkan diri dan koneksi, dan tidak mungkin menjadi perilaku pilihan."

Baca juga: Mencari Hukuman yang Tepat bagi Anak Pelaku Bullying

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X