Kompas.com - 23/07/2019, 17:32 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com - Ketika anak-anak menunjukkan tanda-tanda agresi, wajar bagi orangtua untuk merasa khawatir.

Tetapi, apakah agresi selalu identik dengan bullying? Menurut sebuah penelitian di Universitas di Buffalo tentang anak-anak yang agresif, jawabannya mengejutkan, yaitu tidak.

Agresi vs bullying

Menurut Dr. Jamie Ostrov, penulis utama studi ini dan salah satu anggota panel ahli CDC, perilaku agresif adalah perilaku yang melukai atau membahayakan.

Namun, agresi tidak selalu bersifat fisik. Ada kalanya, anak-anak yang agresif menggunakan kata-kata untuk memanipulasi seseorang atau menyakiti hati seseorang .

Sementara itu, bullying adalah subkategori dari agresi, yang mana melibatkan perilaku agresif berulang. Ini juga ditandai dengan adanya ketidakseimbangan kekuasaan antara pihak-pihak yang terlibat.

Baca juga: Tipe-Tipe Anak yang Rentan Mengalami Bullying di Sekolah

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

WebMD mengungkap teori serupa. Menurut WebMD, bullying sejati membutuhkan lebih dari satu sikap agresi. Pasalnya, bullying memiliki pola menyakiti orang lain dengan sengaja.

Selama dua dekade terakhir, pelaku bullying lebih mengandalkan kata-kata yang dapat menyakiti hati; mereka bahkan bisa melakukannya dari jarak jauh.

Bahkan, survei 2011 menunjukkan hampir 20% siswa sekolah menengah pernah mengalami beberapa bentuk cyberbullying, baik melalui teks ataupun melalui media elektronik lainnya.

Penyebab mendasar

Menurut Psychology Today, berikut ini adalah beberapa faktor di rumah yang dapat meningkatkan kemungkinan seorang anak menjadi pembuli:

- Kurangnya kasih sayang dari orangtua
- Pendekatan kekerasan untuk menyelesaikan konflik
- Kekerasan dalam rumah tangga, termasuk fisik dan emosional
- Tindakan disipliner yang keras, yang mana termasuk penolakan, sumpah serapah, atau hukuman fisik

Namun, Dr. Janyne A. McConnaughey, yang memegang gelar Ph.D. dengan penekanan pada anak usia dini, memperingatkan orang-orang agar tidak percaya bahwa semua anak yang pernah dilecehkan dan diperlakukan tidak baik akan bersikap agresif. Beberapa bahkan mungkin tidak menjadi agresif sama sekali.

Baca juga: Yang Harus Dilakukan Orangtua saat Anak Alami Cyber Bullying

“Seringkali anak-anak yang memiliki pengalaman masa kanak-kanak yang sulit dari ketidakberdayaan menggunakan perilaku khas anak kecil, pada kenyataannya, mungkin mengandalkan pengalaman-pengalaman sebelumnya,” katanya.

Sementara anak-anak bereaksi berbeda terhadap penganiayaan, reaksi itu tidak selalu merupakan keputusan yang disadari.

McConnaughey mengatakan, bahwa perilaku mereka didasarkan pada kebutuhan masa kecil untuk menyelamatkan diri dan koneksi, dan tidak mungkin menjadi perilaku pilihan."

Baca juga: Mencari Hukuman yang Tepat bagi Anak Pelaku Bullying

 

Solusi potensial

Tidak ada orangtua yang ingin menganggap diri mereka sebagai penyebab agresi atau penyebab kecenderungan membuli pada anak-anak mereka.

Meski begitu, anak-anak yang paling tidak mungkin menganiaya teman sebaya mereka adalah anak-anak yang dibesarkan oleh orangtua yang mengajarkan, bahwa menjadi orang baik adalah nilai terbaik yang harus dicapai.

Psikolog dan pendidik juga telah menemukan cara untuk memengaruhi perubahan perilaku pada mantan pembuli.

Baca juga: 5 Hal yang Harus Dilakukan Ketika Menyaksikan Bullying

Kadang-kadang semua anak membutuhkan telinga untuk mendengarkan: seseorang yang akan bertanya apa yang terjadi dalam hidup mereka, alih-alih orang dewasa yang langsung memberi tanggapan dengan hukuman.

Seorang kepala sekolah menerapkan praktik dasar ini di sekolah menengahnya, dan melihat pengurangan 46% jumlah anak yang dikirim ke kantornya. Nilai anak-anak juga meningkat dan ada peningkatan ketahanan sebesar 70%.

Meski agresi tidak sama dengan bullying, kecenderungan agresifnya sendiri dapat menjadi berbahaya bagi orang lain dan dirinya sendiri. Berita baiknya adalah, dengan mengambil pendekatan yang penuh belas kasih, banyak anak yang bisa pulih.

 Baca juga: Efek Jangka Panjang Bullying pada Pelaku dan Korban

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.