Kompas.com - 29/08/2019, 12:39 WIB
. SHUTTERSTOCK.

Lari marathon sejauh 42.195 kilometer adalah lari yang membutuhkan daya tahan tubuh, otot-otot, dan kerja jantung juga paru-paru.

"Maka mulailah berlatih angkat beban fungsional guna menguatkan otot-otot," kata dia.

Baca juga: Tips Odekta Dua Kali Menangi Borobudur Marathon

5. Latihan core dan fleksibilitas

Dua jenis latihan ini, menurut Gugi, akan sangat membantu performa saat berlari jarak jauh.

Kekuatan otot ini diperlukan untuk bertahan sepanjang lomba, demikian pula dengan fleksibilitas yang menjaga sendi dan otor tetap lentur, dan terhindar dari cedera.

6. Konsisten

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Konsistensi merupakan bagian yang tak kalah penting dalam mempersiapkan diri menuju lomba.

Perhatikan dan lakukan program pelatihan dengan cermat. "Bila perlu cari referensi latihan dari internet, atau bisa langsung merekrut pelatih," ujarnya.

7. Hari "H"

Di hari perlombaan, bangunlah selambat-lambatnya dua jam sebelum gun start.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.