DR. dr. Tan Shot Yen, M.hum
Dokter

Dokter, ahli nutrisi, magister filsafat, dan penulis buku.

Kemopreventif, Kemoterapi, Kemopaliatif: Mana yang Tepat?

Kompas.com - 01/09/2019, 10:45 WIB
Ilustrasi kanker Bet_NoireIlustrasi kanker

 

Upaya memerangi obesitas, diabetes, hipertensi, sindroma metabolik dan kanker akan menemui jalan buntu jika tidak dibarengi pemahaman utuh tentang kebutuhan tubuh, bukan kecanduan sesaat.

Saat kanker sudah menyerang, tidak ada yang lebih evidence based selain tindakan kedokteran.

Tindakan kedokteran pun akan dipilih sesuai dengan jenis kankernya, tahapan keganasannya serta kondisi pasiennya.

Pilihan operasi, kemoterapi, radiasi, bukan didasari oleh tebak-tebakan si dokter. Penentuan tindakan pun ada ‘aturan main’ – yang dapat dipertanggungjawabkan, karena jauh sebelumnya berbagai tindakan itu telah melalui prosedur metodologi ilmiah yang menjelaskan perbedaan signifikan dibandingkan dengan tindakan yang lain.

Baca juga: Apa Benar Kanker Tidak Diketahui Penyebabnya?

Sementara daun akar batang dan getah baru diketahui hanya memiliki kemampuan ‘inhibisi’ alias menghambat pertumbuhan sel sekian persen, kemoterapi yang sesungguhnya mampu ‘membabat’ sel, bahkan meningkatkan kemampuan apoptosis atau bunuh diri sel.

Kanker adalah situasi saat sel-sel ganas secara destruktif cepat memperbanyak diri dan memperluas kerusakan jaringan – jadi penanganan agresif kerap dibutuhkan.

Perbaikan pola makan, gaya hidup atau sejenisnya ibaratnya kecepatan sepeda onthel yang melawan girasnya ferrari.

Bukan berarti tidak penting, tapi dengan kemoterapi yang tepat maka pola makan dan gaya hidup sehat bisa bersanding untuk menjadi bahan baku proses pemulihan, mencegah efek samping kemoterapi.

Bahkan, melindungi tubuh untuk tidak mengulangi lagi alias kumatnya kejadian kanker saat penderitanya sudah memproklamirkan diri sebagai penyintas.

Baca juga: Generasi Milenial Perlu Kenal Bedanya Makan “Beneran” dan Camilan

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.