Kompas.com - 07/10/2019, 17:24 WIB
Ilustrasi wanita sedih kieferpixIlustrasi wanita sedih
|
Editor Wisnubrata

JAKARTA, KOMPAS.com - Masalah stres sepertinya sudah cukup umum terjadi di masyarakat saat ini. Hal itu dibuktikan oleh berbagai studi ilmiah.

Pakar Ilmu Sosial, Budaya dan Komunikasi dari Universitas Indonesia, Dr. Devie Rahmawati,l, S.Sos., M.Hum., CPR menjelaskan, sejak 1986 hingga saat ini, data menunjukkan bahwa manusia modern lima kali lebih stres daripada manusia di era sebelumnya, khususnya perempuan.

"Ini menjadi problem dunia," kata Devie dalam talkshow kampanye #TakTerhentikan oleh Sunsilk di kawasan Kemang, Jakarta Selatan, Senin (7/10/2019).

Kelompok yang paling rentan adalah remaja. Sebab, remaja dinilai belum memiliki banyak pengalaman sehingga mereka tidak punya banyak referensi.

Hal itu membuat kelompok usia tersebut mudah terjerumus ke arah yang buruk. Bahkan kemungkinan terburuknya, jika orang merasa benar-benar sendiri saat mengalami stres, mereka bisa mengalami depresi dan berujung pada mengakhiri nyawa.

Ternyata, perempuan tiga kali lebih rentan stres daripada laki-laki. Setidaknya, ada tiga faktor yang melatarbelakangi fakta tersebut. Tiga faktor itu di antaranya:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Faktor biologis

Pubertas saat ini semakin dini. Bukan hal baru jika siswi yang baru masuk Sekolah Dasar sudah mengalami menstruasi. Dinamika hormonal ini membuat perempuan secara internal jauh lebih stres daripada laki-laki.

Devie menjelaskan, ketika hormon sedang bergejolak, seseorang memerlukan orang lain untuk mendampingi agar mereka tidak berjalan tanpa arah.

"Oleh karena itu peran guru-guru dan orangtua penting. Mereka seperti balon yang punya energi, tapi lepas kemana-mana tanpa arah. Makanya (balon itu) perlu ditarik agar jalannya terarah," kata Devie.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.