Indonesia Fashion Week 2020, Kalimantan dan Fesyen Berkelanjutan

Kompas.com - 10/10/2019, 06:50 WIB
Salah satu busana rancangan desainer yang akan dipamerkan pada IFW 2020, dalam soft launching IFW 2020 di kawasan Kebayorn Baru, Jakarta Selatan, Rabu (9/10/2019). KOMPAS.com/Nabilla TashandraSalah satu busana rancangan desainer yang akan dipamerkan pada IFW 2020, dalam soft launching IFW 2020 di kawasan Kebayorn Baru, Jakarta Selatan, Rabu (9/10/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia Fashion Week (IFW) akan kembali digelar April 2020 mendatang. Untuk kali kedua, IFW akan mengangkat tema budaya Kalimantan.

"Tales of the Equator" - Treasure of the Magnificent Borneo menjadi tema pilihan Asosiasi Perancang dan Pengusaha Mode Indonesia (APPMI) selaku penyelenggara acara.

Ketua Umum APPMI sekaligus Presiden IFW, Poppy Dharsono menjelaskan, tema budaya Kalimantan dipilih sebagai komitmen nyata mendukung promosi khasanah Indonesia.

Borneo dinilai memiliki budaya yang beragam dan tak pernah habis untuk menjadi inspirasi mode.

Jika pada IFW 2019 fokusnya adalah Kalimantan sebagai sebuah pulau besar, fokus IFW 2020 adalah pada budaya suku-sukunya. Seperti Dayak, Kutai dan Banjar.

Baca juga: Dukungan Bekraf untuk Pendatang Baru Modest Fashion

Salah satu busana rancangan Ivan Gunawan yang akan dipamerkan pada IFW 2020, dalam soft launching IFW 2020 di kawasan Kebayorn Baru, Jakarta Selatan, Rabu (9/10/2019).KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Salah satu busana rancangan Ivan Gunawan yang akan dipamerkan pada IFW 2020, dalam soft launching IFW 2020 di kawasan Kebayorn Baru, Jakarta Selatan, Rabu (9/10/2019).
"Ketiganya memiliki kultur berbeda yang patut kita perkenalkan ke teman-teman se-Indonesia dan internasional," kata Poppy dalam soft launching IFW 2020 di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (9/10/2019).

Tema Borneo akan dituangkan ke dalam karya para desainer yang terlibat melalui sejumlah kategori mode, antara lain ready to wear, konvensional, kontemporer, hingga modest.

Budaya Kalimantan memang sudah pernah diangkat tahun lalu, namun bagi Poppy sekali saja tidak cukup.

Menurutnya, IFW akan mengangkat tema tersebut bahkan mungkin lebih dari dua kali.

"Kemarin (IFW 2019) baru pengenalan, sekarang lebih dalam. Mungkin dari sekarang, dua kali lagi (IFW), sampai karya dan produk masyarakat Kalimantan betul-betul bisa di-branding dan banyak dibeli," kata dia.

Fesyen berkelanjutan

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X