Mencoba Rileks Saat Serangan Cemas Justru Membuatnya Semakin Buruk

Kompas.com - 18/10/2019, 22:44 WIB
Ilustrasi cemas shutterstockIlustrasi cemas

KOMPAS.com - Gangguan kecemasan muncul dalam bentuk berbeda pada setiap orang. Satu yang pasti mereka akan merasa gelisah.

Dalam kondisi seperti itu, kamu mungkin pernah mendapat saran untuk bersantai dan mengalihkan pikiran dengan berjalan-jalan atau bermeditasi sebagai cara untuk mengatasi kecemasan.

Sayangnya, itu seringkali lebih mudah diucapkan daripada dilakuan ketika otak sedang berpacu dalam kecemasan.

Akhirnya, ini akan membuat frustrasi karena kamu merasa tak mampu mengendalikan rasa cemasmu.

Jika kamu pernah mengalaminya, tak perlu berkecil hati. Karena para ilmuwan telah mengonfirmasi mengapa hal itu bisa terjadi.

Para peneliti di Penn State University di AS telah menemukan, bahwa perasaan negatif yang dialami oleh penderita gangguan kecemasan ketika mencoba untuk bersantai mungkin sebenarnya adalah cara otak untuk melindungi dirinya sendiri.

Baca juga: Orang yang Sering Begadang Berisiko Alami Gangguan Cemas

Menurut teori para peneliti, orang-orang dengan General Anxiety Disorder (GAD) takut akan lonjakan tajam dalam emosi negatif dan ketimbang ‘ditidurkan’ menjadi santai, otak mereka lebih memilih tetap khawatir untuk memertahankan keadaan dengan konstan.

Penelitian yang telah diterbitkan dalam Journal of Affective Disorders ini, menemukan bahwa hal tersebut umum terjadi di antara penderita GAD.

Namun, para peneliti sepakat bahwa para penderita GAD masih harus mencoba untuk mendorong dan menemukan cara menenangkan diri ketika serangan cemas datang.

"Banyak orang mungkin memilih tetap merasa cemas untuk mencegah perubahan besar dalam kecemasan, tetapi sebenarnya lebih sehat membiarkan diri kamu mengalami perubahan itu,” kata Profesor Michelle Newman, salah satu penulis penelitian.

“Semakin banyak kamu melakukannya, semakin kamu menyadari bisa melakukannya, dan ada kalanya lebih baik membiarkan diri bersantai," lanjutnya.

Penelitian ini relatif kecil, tetapi intinya ketika kamu tidak berhasil untuk bersantai saat serangan cemas datang, bukan berarti kamu payah.

Butuh waktu untuk terus mencoba menemukan aktivitas relaksasi yang benar-benar berfungsi untuk dirimu, baik itu berbicara dengan hewan peliharaan, membersihkan rumah, mengunjungi teman, atau menikmati serial Netflix.

Baca juga: Apa Artinya Jika Jantung Berdebar Disertai Cemas dan Sesak Napas?

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber her.ie
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X