Hari Sumpah Pemuda: Saat Binaan Lapas Anak Pun Punya Masa Depan

Kompas.com - 28/10/2019, 07:33 WIB
Acara Akar Jeruji Akar JerujiAcara Akar Jeruji
|
Editor Wisnubrata

TANGERANG, KOMPAS.com – Stigma negatif kerap kali menghantui para penghuni lembaga pemasyarakatan, tak terkecuali anak berhadapan dengan hukum (ABH) yang menempati tempat tersebut.

Mereka kerap dianggap tak memiliki masa depan, sehingga saat keluar dari lapas kesulitan untuk mendapatkan pendidikan formal dan pekerjaan.

Di sisi lain, pendidikan serta pekerjaan tak terbatas pada hal-hal berbau formal. Ada bidang di mana pengalaman dan ketekunan adalah kunci yang akhirnya bisa dijadikan sebagai mata pencaharian di masa depan—seperti seni dan aktivitas jalanan.

Berangkat dari hal tersebut, local brand Urbain Inc dan Karya Adalah Doa berinisiatif mengadakan “Akar Jeruji” yang dilakukan di Lapas Anak Pria, Tangerang pada 16 Oktober 2019.

Acara yang juga bagian dari Hari Sumpah Pemuda ini berupa gerakan anak muda yang diharapkan menguatkan para anak binaan di lapas anak dalam bidang seni dan aktivitas jalanan.

Dalam acara tersebut, terdapat sejumlah mentoring bidang seni dan aktivitas jalanan, seperti Breakdance, Bian “Kreate”; Streetball, Rico “Spinboy”; Skateboard, Satria Vijie; Hip-hop, Tuan Tigabelas; T-Shirt printing, Mohan Hazian Thanksinsomnia dan Fiyan Shining Bright; Street art, Gardu House; Ilustrasi, Hari Prast; hingga DJ, Trigger Management.

Dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Rico, founder Urbain Inc mengungkapkan, ia dan Hari optimis jika semua rakyat Indonesia punya hak yang sama untuk menjadi putra terbaik bangsa.

"Acara ini memberi harapan dan inspirasi kepada anak-anak untuk ikut berkontribusi pada masyarakat ketika sudah keluar dari lapas," katanya.

Sementara itu, Hari mengungkapkan, acara ini dapat membekali anak-anak dengan keahlian di luar pendidikan formal yang diberikan saat ini, terutama dalam bidang kesenian dan aktivitas jalanan.

Aktivitas mentoring dan makna sumpah pemuda

Akar Jeruji memberikan kesempatan bagi para pelaku profesional di bidang seni dan aktivitas jalanan untuk memberikan mentoring kepada penghuni lapas anak. Mentoring dilakukan agar anak-anak tersebut dapat memiliki bekal setelah keluar dari tempat tersebut.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X