Lebih Inklusif, Universitas Oxford Berencana Larang Tepuk Tangan

Kompas.com - 28/10/2019, 09:40 WIB
Universitas Oxford, Inggris ShutterstockUniversitas Oxford, Inggris
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com  - Universitas Oxford membuat gebrakan untuk lebih inklusif. 

Dilansir laman New York Post, universitas asal Inggris itu mengganti tepuk tangan tradisional (berbunyi) dengan "jazz hands clapping" dalam rangka menunjukkan solidaritas terhadap para tuna rungu.

"Suara keras--termasuk tepuk tangan tradisional--memicu perdebatan karena disebut menimbulkan masalah akses bagi beberapa siswa disabilitas yang memiliki gangguan kecemasan, sensitivitas sensorik atau mereka yang menggunakan alat bantu pendengaran," tulis perwakilan dewan siswa Inggris dalam sebuah pernyataan pada 23 Oktober 2019.

Dalam pernyataannya, perwakilan tersebut juga menulis, mereka berharap untuk "mendorong" jazz hands sebagai pengganti tepuk tangan tradisional, sekali pun tidak melanggar aturan untuk menggunakan apresiasi dengan cara lama.

Selama pengumuman awal sekolah, Oxford Sabbatical Officers Ebie Edwards Cole dan Roisin McCallion menulis, "penggunaan tepukan Bahasa Isyarat Inggris (jazz hands) untuk membuat acara-acara itu lebih mudah diakses dan inklusif untuk semua, termasuk orang yang menderita kecemasan."

Sayangnya, pengumuman tersebut gagal menjelaskan bahwa keputusan itu berasal dari komunitas tuna rungu, sehingga membuat banyak orang berspekulasi tepuk tangan yang tenang (jazz hands) dimaksudkan untuk menyanjung para "snowflakes", mereka yang merasa dirinya spesial dibanding orang lain.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber NYPost
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X