Minum Kopi Baik untuk Kesehatan Usus, Benarkah?

Kompas.com - 01/11/2019, 22:00 WIB
. Getty Images/iStockphoto.

KOMPAS.com - Ada berita baik bagi kamu para pencinta kopi. Meski hingga kini masih ada pro kontra terkait efek minum kopi pada tubuh, tapi tim peneliti yang dipimpin oleh Dr. Li Jiao, seorang profesor kedokteran-gastroenterologi di Baylor College of Medicine di Houston tampaknya menemukan efek baik dari kopi.

Mereka mempresentasikan dalam studi pendahuluan mereka, bahwa minum kopi bisa menghasilkan mikrobioma usus yang lebih sehat.

Studi baru ini, diikuti 34 peserta yang mengonsumsi beberapa cangkir kopi per hari selama setahun sebelumnya, hasilnya menunjukkan mikrobioma usus yang lebih baik dibandingkan dengan mereka yang minum kopi dalam jumlah yang lebih sedikit, atau tidak mengonsumsi kopi sama sekali.

Spesies bakteri peminum kopi berat ditemukan berlimpah dan didistribusikan secara merata di usus besar mereka.

Baca juga: Manfaat Minum Kopi, Tidak Hanya Penahan Kantuk

Selain itu, mikrobioma yang lebih sehat sangat mengurangi peradangan, dan ini tidak termasuk bakteri yang disebut Erysipelatoclostridium, yang diketahui menyebabkan kelainan metabolisme dan obesitas.

Meskipun masih tidak pasti bagaimana minuman dapat secara positif memengaruhi microbioma usus, Jiao mengatakan bahwa kafein dan kandungan nutrisi lain dari kopi memengaruhi metabolisme bakteri dan bagaimana produk dari proses ini berdampak pada tubuh sebagai balasannya.

Jiao menambahkan, bahwa tim peneliti masih perlu tahu banyak tentang bagaimana interaksi bakteri dan tubuh sebagai akibat dari minum dua cangkir kopi atau lebih secara keseluruhan dapat berdampak pada kesehatan.

Untuk sementara waktu, Jiao berkata untuk hanya mengikuti naluri dan menikmati kopi.

Hana Kahleova, direktur Penelitian Klinis di Komite Dokter untuk Pengobatan yang Bertanggung Jawab, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan bahwa mikrobioma usus mungkin adalah apa yang hilang dalam korelasi diet dan kejadian penyakit kronis.

Sebagai contoh, orang yang mengonsumsi makanan berlemak tinggi dan mengonsumsi makanan olahan menyimpan banyak bakteri "jahat" yang terkait dengan penyakit kardiovaskular, obesitas, dan resistensi terhadap insulin, menurut Kahleova.

Dia berpendapat, bahwa antioksidan dan polifenol dalam minuman - yang juga dapat ditemukan secara alami pada tumbuhan - adalah penyebab mikrobioma usus yang lebih sehat.

Kahleova menambahkan, orang tidak perlu kopi untuk meningkatkan bakteri usus mereka karena sejumlah besar antioksidan, serat, dan polifenol yang membantu melawan penyakit kardiovaskular, diabetes, dan kanker ditemukan dalam makanan nabati.

Baca juga: Cara Minum Kopi Agar Lebih Sehat untuk Tubuh

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X