Kompas.com - 11/11/2019, 11:27 WIB
ilustrasi diabetes simpson33ilustrasi diabetes
Editor Wisnubrata

 

KOMPAS.com - Diabetes Melitus yang juga dikenal sebagai kencing manis serta sakit gula, merupakan penyakit akibat tingginya kadar gula darah.

Karena selalu dikaitkan dengan gula, banyak yang kemudian salah kaprah dan menilai penderita penyakit diabetes harus benar-benar menghentikan konsumsi makanan serta minuman manis.

Pasien diabetes memang wajib membatasi asupan gula, tapi bukan berarti tidak boleh mengonsumsi makanan dan minuman manis sama sekali. Yang harus dibatasi pun bukan hanya gula, melainkan total kalori.

Sebagian besar kalori yang dikonsumsi manusia, diubah menjadi glukosa, sebagai sumber energi. Pada tubuh orang sehat, glukosa secara otomatis diserap oleh sel-sel. Tubuh kemudian menggunakan insulin yang dihasilkan oleh sel B pankreas, untuk membuka reseptor sel.

Dengan demikian, glukosa bisa memasuki sel tubuh. Sementara itu, pada tubuh penderita diabetes, terjadi resistensi terhadap insulin, sehingga gula tidak bisa terserap.

Kelebihan gula tersebut terkumpul dalam aliran darah. Dalam jangka panjang, tumpukan gula berpotensi menyebabkan komplikasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: 7 Langkah Mudah Mencegah Diabetes

Dr. Budiman Darmowidjojo, Sp.PD dari Divisi Endokrinologi dan Metabolisme Departemen Ilmu Penyakit Dalam, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia/Rumah Sakit Umum Pusat Nasional Dr. Cipto Mangunkusumo, Jakarta mengatakan, yang berbahaya bukanlah gula darah yang tinggi, tapi komplikasi yang ditimbulkannya.

Semakin hari, penderita diabetes semakin banyak. Setiap tahun, komplikasi penyakit ini membunuh 3 juta orang di seluruh dunia. Kebanyakan penderita meninggal akibat penyakit jantung, gagal ginjal, stroke, atau kanker.

Langkah-langkah pencegahan komplikasi diabetes

Untuk mencegah diabetes dan komplikasinya, kita bisa melakukan langkah-langkah berikut ini.

1. Pilah dan pilih karbohidrat:

Memiliki penyakit diabetes bukan berarti harus puasa karbohidrat seumur hidup. Kamu bisa memilih karbohidrat yang bisa dicerna tubuh secara perlahan, seperti gandum utuh, kacang-kacangan, dan biji-bijian.

Beras merah lebih direkomendasikan sebagai pengganti beras putih. Pasien juga diperbolehkan makan buah-buahan manis. Yang penting jangan melebihi takaran. Dokter dan pakar gizi bisa memberi panduan diet harian untuk pasien.

2. Kurangi berat badan:

Tidak perlu muluk-muluk. Penurunan bobot setengah atau satu kilogram saja cukup, untuk memperbaiki kemampuan tubuh menggunakan insulin. Sebagai langkah awal, kurangi gula dan kalori dalam setiap santapan.

3. Cukup tidur:

Terlalu lama tidur, sama buruknya dengan kurang tidur. Selain badan menjadi loyo dan dorongan untuk olahraga menurun, tidur berlebihan atau malah kurang dari 7-8 jam per hari, bisa meningkatkan nafsu untuk mengonsumsi makanan tinggi karbohidrat. Oleh karena itu, pastikan tidur dengan cukup.

4. Lakukan aktivitas fisik:

Tak perlu memaksakan diri ikut olahraga yang sedang menjadi tren. Pilih aktivitas fisik kesukaanmu, entah itu jalan kaki, bersepeda, menari, atau sekadar lari di tempat. Lakukan setengah jam sehari.

Dalam waktu singkat, kamu akan merasakan manfaatnya, yaitu penurunan risiko penyakit kardiovaskuler, kolesterol, tekanan darah, dan berat tubuh.

5. Periksa kadar gula darah setiap hari:

Dengan melakukan pemeriksaan harian ini, kita bisa memonitor efek makanan, dan aktivitas harian terhadap kadar gula darah. Jika meningkat, perketat diet dan tingkatkan aktivitas fisik.

6. Hindari stres:

Pada penderita diabetes, stres bisa meningkatkan kadar gula darah. Berbagai metode relaksasi, termasuk meditasi dan yoga, bisa jadi pilihan.

7. Kurangi garam:

Pastikan mengurangi kadar garam pada masakan yang akan disantap. Secara umum, penderita diabetes tidak boleh mengonsumsi lebih dari 2.300 miligram garam per hari. Dokter bisa memberikan hitungan berbeda, sesuai umur, berat badan, dan sebagainya.

8. Jalani pemeriksaan jantung dengan rutin:

Penyakit jantung merupakan komplikasi yang paling sering ditemui pada pasien diabetes. Oleh karena itu, sebaiknya kamu menjalani pemeriksaan jantung secara teratur.

9. Rawat luka dan lebam:

Lecet dan lebam sekecil apapun bisa berakibat buruk pada pasien diabetes. Sebab, penyakit ini membuat penyembuhan luka menjadi sangat lambat.

10. Berhenti merokok:

Pasien diabetes yang merokok, memiliki kemungkinan 2 kali lebih besar untuk meninggal lebih cepat, ketimbang yang tidak merokok.

11. Pilih makanan sehat:

Kamu boleh makan buah beri, ubi, ikan yang mengandung asam lemak omega-3, dan sayur-sayuran. Hindari makanan dengan lemak jenuh.

12. Periksa kesehatan secara berkala:

Kunjungi dokter 2-4 kali setahun. Penderita yang menggunakan suntikan insulin, direkomendasikan untuk memeriksakan kondisinya lebih sering.

Baca juga: Awas, Ancaman Diabetes bagi Kamu yang Kurang Gerak...

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.