Kompas.com - 17/11/2019, 22:30 WIB

KOMPAS.com - Bicara mengenai serangan jantung, banyak yang meyakini penderita pria mengalami sakit pada bagian dada.

Sementara, gejala pada wanita cenderung lebih samar seperti sakit punggung atau masalah pencernaan.

Namun, sebuah riset terbaru dari Journal of the American Heart Association menunjukkan bahwa faktanya adalah sebaliknya.

Studi tersebut mempelajari gejala dari 1.914 pasien unit gawat darurat Royal Infirmary of Edinburgh di Skotlandia untuk sindrom koroner akut.

Menurut Asosiasi Jantung Amerika (AHA), sindrom koroner akut adalah situasi di mana suplai darah ke otot jantung mendadak tersumbat.

Baca juga: INFOGRAFIK: Penyebab Serangan Jantung

Dari total partisipan, (39 persen merupakan wanita) 90 orang di antaranya resmi didiagnosa dengan serangan jantung NSTEMI, atau jenis serangan jantung yang terjadi ketika ada sumbatan parsial pada arteri koroner.

Para peneliti membagi gejala serangan jantung menjadi dua kategori, yakni tipikal atau atipikal.

Sakit tipikal termasuk sensasi nyeri pada dada, lengan atau rahang yang terasa tumpul, berat, kencang, atau sensasi seperti ditekan atau diremas.

Selain itu, rasa sakit pada lengan kanan atau kiri, leher, rahang, punggung, atau muntah, berkeringat, nafas memendek, atau jantung berdebar juga dianggap merupakan kategori tipikal.

Sementara kategori atipikal termasuk nyeri ulu hati, sakit punggung, sensasi seperti terbakar atau ditusuk, atau masalah pencernaan.

Penemuan mereka, sakit pada dada adalah gejala paling umum yang terjadi pada kedua gender yang mengalami serangan jantung. Hal ini dikeluhkan oleh 93 persen partisipan.

Baca juga: Hati-hati, Mari Pahami Penyebab Serangan Jantung

Temuan ini berbeda dengan keyakinan orang pada umumnya di mana pria dianggap kerap mengalami serangan jantung gejala atipikal lebih sering daripada wanita.

Wanita lebih banyak mengalami gejala tipikal, seperti mual (sebanyak 34 persen dan pria hanya 22 persen), sakit hingga area rahang (sebanyak 28 persen dan pria hanya 20 persen) dan sakit punggung (sebanyak 31 persen dan pria 17 persen).

Kedua gender memiliki kemungkinan yang sama untuk mengalami rasa sakit yang menjalar ke lengan kiri, dengan 36 persen wanita dan 31 persen pria melaporkannya.

Menurut penulis studi utama dan perawat penelitian kardiologi di University of Edinburgh, Amy Ferry, ada tiga hal yang membedakan penelitian ini dengan studi sebelumnya.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa pria lebih mungkin mengalami gejala serangan jantung "khas".

Pertama, diagnosis serangan jantung dalam penelitian didasarkan pada pedoman klinis terbaru.

Di bawah pedoman sebelumnya, hanya 1:3 wanita yang diakui mengalami serangan jantung, yang artinya banyak diagnosis serangan jantung pada wanita benar-benar terlewatkan di bawah pedoman lama itu.

Baca juga: Djaduk Ferianto Meninggal, Kok Serangan Jantung Sering Tak Terdeteksi?

Kedua, Ferry dan rekan-rekannya hanya menggunakan gejala yang dilaporkan pasien sebelum mereka secara resmi didiagnosis dengan serangan jantung, dan tidak mengumpulkan data dari ulasan grafik medis.

"Ini memastikan bahwa gejala dicatat seperti yang dijelaskan pasien, dan tidak ditafsirkan oleh klinisi penilai atau diterjemahkan ke dalam terminologi medis ketika dimasukkan ke dalam catatan medis," kata Ferry.

Ini menunjukkan gejala yang digambarkan oleh pasien tidak dipengaruhi oleh diagnosa.

Ketiga, studi ini termasuk "populasi luas" pasien dengan dugaan serangan jantung.

"Studi yang mengandalkan populasi serangan jantung yang dikonfirmasi berisiko tidak termasuk banyak presentasi gejala," kata Ferry.

Meski begitu, temuan ini tidak mengatakan jika ada gejala di luar deskripsi temuan ini, maka tidak disebut serangan jantung.

Menurut Ferry, gejala paling umum adalah sakit dada, namun rasa sakit juga bisa dirasakan di lengan, leher, punggung, maupun rahang.

Beberapa pasien bahkan mengalami mual, muntah, berkeringat, nafas memendek, atau jantung berdebar.

"Beberapa pasien mungkin mengalaminya tanpa gejala rasa sakit," kata dia.

Baca juga: Manfaat Liburan, Salah Satunya Kurangi Risiko Serangan Jantung

Nyeri dada masih tetap merupakan gejala serangan jantung paling umum untuk wanita dan pria.

Namun, 41 persen pria dan 23 persen wanita masih mengalami gejala atipikal seperti mulas, nyeri punggung, atau nyeri yang membakar atau menusuk.

Dengan kata lain, meskipun itu bukan gejala yang paling umum, masih ada persentase yang cukup besar dan kita tidak boleh mengabaikannya. Bahkan jika pun kita tidak mengalami nyeri dada yang menusuk.

Maka, jika mengalami salah satu gejala di atas, segeralah memeriksakan diri ke rumah sakit.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.