Kompas.com - 20/11/2019, 12:22 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com – Marah adalah emosi yang normal. Namun, jika kita sering merasakannya, gampang tersinggung, dan seolah ingin membentak orang di sekitar kita, walau tidak tahu apa penyebabnya, itu merupakan sesuatu yang tidak normal.

Ada banyak pemicu amarah. Salah satu penjelasannya adalah kita memiliki batasan yang lemah. Kita mengatakan ‘iya” ketika sebenarnya ingin menolak. Kita melakukan sesuatu yang sebenarnya tidak nyaman demi orang lain. Kita sangat lelah dan merasa kosong.

Psikolog Julie de Azevedo Hanks mengatakan, banyak orang tidak menyadari mengapa dirinya gampang marah.

“Kita merasa orang memanfaatkan kita dan tak sadar sebenarnya kita juga ambil bagian mengapa hal itu terjadi,” kata Hanks.

Kurang tidur dan tenggelam dalam daftar pekerjaan yang panjang juga bisa membuat kemampuan kita menghadapi masalah berkurang. Kita pun berubah jadi pemarah.

Pemicu marah lain yang jarang disadari adalah depresi. Selama ini orang mengira depresi hanya berarti sedih dan menangis berkepanjangan.

“Meningkatnya emosi marah sebenarnya juga salah satu gejala,” katanya.

Psikoterapis Rebecca Wong melihat banyak individu dan pasangan yang merasa marah karena masalah dalam hubungan. Mereka marah kepada suami atau istri, anak, orangtua, teman, atau rekan kerja.

Baca juga: Coba Simak, 9 Teknik Cerdik Kendalikan Rasa Marah

“Rasa marah juga bisa timbul karena merasa tidak dilihat atau diperhitungkan,” kata Wong.
Kita mungkin berharap sahabat mendukung, tetapi ia tidak melakukannya. Kita berharap pasangan ikut membantu dalam pekerjaan rumah, tetapi ia seolah selalu sibuk dan tidak mengerti.

“Bila tombol itu terus-terusan ditekan, emosinya akan berbalik menjadi amarah tanpa tahu penyebabnya,” katanya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.