"Meramal" Kejutan Puma di Tengah Pesta di Negeri Jiran...

Kompas.com - 02/12/2019, 23:13 WIB
Serangkaian koleksi terbaru Puma diperagakan oleh sejumlah model dalam acara preview SS20 yang digelar di EX8, Subang Jaya, Malaysia, Senin malam (2/12/2019). KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTOSerangkaian koleksi terbaru Puma diperagakan oleh sejumlah model dalam acara preview SS20 yang digelar di EX8, Subang Jaya, Malaysia, Senin malam (2/12/2019).

KOMPAS.com - Di tengah ingar-bingar suara musik hip-hop yang berdentum keras, sejumlah orang mengantre berjajar menunggu seorang wanita yang sibuk mengaduk ampas teh menggunakan sebilah sumpit.

Sesekali perempuan berbaju hitam berkulit putih bersih itu menunjuk sudut-sudut dari tumpukan ampas teh yang ada dalam cangkir, sambil terus berbicara. 

Isi pembicaraan kedua perempuan itu sulit untuk didengar oleh orang lain, -selain dua orang itu, karena kerasnya musik di dalam ruangan.

Rupanya, perempuan itu sedang mempraktikkan tasseography atau yang juga dikenal dengan sebutan tasseomancy.

Baca juga: Sepatu-sepatu Basket Puma Akhirnya Masuk Indonesia

Itu adalah seni mengidentifikasi simbol dan menafsirkan pesan yang ditemukan pada bentuk dan konfigurasi ampas daun teh.

Seorang perempuan sedang mempraktikkan tasseography atau yang juga dikenal dengan sebutan tasseomancy, yakni membaca pola pada ambas daun teh untuk membaca peruntungan di masa depan. Gerai ini menjadi salah satu lokasi yang paling diminati tamu dalam acara Puma SS20 Preview Party, di Subang, Malaysia, Senin malam (2/12/2019).KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Seorang perempuan sedang mempraktikkan tasseography atau yang juga dikenal dengan sebutan tasseomancy, yakni membaca pola pada ambas daun teh untuk membaca peruntungan di masa depan. Gerai ini menjadi salah satu lokasi yang paling diminati tamu dalam acara Puma SS20 Preview Party, di Subang, Malaysia, Senin malam (2/12/2019).
Dari sana, si peramal bisa menceritakan keberuntungan atau pun masa depan seseorang.

Dengan metode kuno ini, seseorang dipercaya bisa mengintip masa lalu, masa kini, dan masa depan mereka lewat perantara sang peramal.

Rupanya, salah satu booth yang disediakan dalam rangkaian acara Puma SS20 Preview Party, di EX8 Subang, Petaling, Selangor, Malaysia, Senin (2/12/2019) mampu mengundang banyak peminat.

Buktinya, para pengantre rela untuk berdiri berjajar menunggu giliran agar perempuan itu bisa membaca masa depan mereka.

Entah apa yang malatari hadirnya booth "tea leaves reading" dalam acara yang digelar untuk mempertontonkan koleksi terbaru Puma yang bakal diluncurkan pada periode Spring/Summer 2020 tersebut.

Baca juga: Hitam, Merah, dan Putih dalam Koleksi Puma X Karl Lagerfeld

Namun, jika aksi meramal adalah untuk membaca sesuatu yang terjadi di masa depan, --dan mungkin mendatangkan kejutan, semangat serupa yang nampaknya ingin dibagikan Puma malam ini.

Puma seperti ingin memberikan kejutan bagi para penggemarnya, tentang produk terbaru yang bakal pabrikan asal Bavarian ini tawarkan di tahun depan.

Koleksi "For Your Eyes Only"

Salah satu model sedang memeragakan koleksi terbaru Puma dalam acara Puma SS20 Preview Party di Subang, Malaysia, Senin (2/12/2019).KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Salah satu model sedang memeragakan koleksi terbaru Puma dalam acara Puma SS20 Preview Party di Subang, Malaysia, Senin (2/12/2019).
Lihat saja, tepat di seberang meja sang peramal tadi, terdapat sebuah ruangan tertutup tirai, dengan 1-2 penjaga di depannya.

Jika gerai aktivitas lain dalam acara ini semua digelar secara terbuka, tidak demikian dengan tempat yang satu ini.

Pada dinding luar ruangan, terdapat tulisan "Only See Great" -sebuah jargon kampanye terbaru Puma untuk tahun 2020.

Orang -umumnya, lalu bertanya-tanya dan menjadi penasaran untuk mengintip, kemudian meminta ijin masuk ke dalam ruangan itu.

"Anda boleh masuk, tapi tidak boleh memotret atau merekam apa pun," begitu kira-kira kalimat yang selalu meluncur dari mulut para penjaga berpakaian hijau neon di depan ruang itu.

Baca juga: Klasik, 4 Sneaker Kolaborasi Puma x Manchester City

Ternyata, di dalam ruangan berukuran kira-kira 5x5 meter itu dipajang produk-produk baru yang bakal diluncurkan dalam beberapa waktu ke depan.

Sepatu basket

Sejumlah model memeragakan koleksi terbaru Puma dalam acara Puma SS20 Preiew Party di Subang, Malaysia, Senin (2/12/2019).KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Sejumlah model memeragakan koleksi terbaru Puma dalam acara Puma SS20 Preiew Party di Subang, Malaysia, Senin (2/12/2019).
Salah satu yang menarik perhatian adalah tiga varian sepatu basket Puma, yang dipajang di salah satu sisi dinding.

Ketiga sepatu anyar itu, dua datang dari model Sky Modern, dan satu dari Clyde Hardwood.

Baik Clyde Hardwood maupun Sky Modern dibuat dengan desain klasik, namun menggunakan material premium.

Baca juga: Puma Gandeng Bintang LA Lakers Kyle Kuzma

Sky Modern adalah sepatu tinggi, lengkap dengan belt velcro di bagian atas, dengan penggunaan kulit premium pada kerah, yang dipadu dengan material kanvas, dan sedikit suede pada ujung luar.

"Ini sih keren banget. Gak cuma dipake basket, dipake sama celana yang agak ketat gitu keren banget sih," kata Ibnu Jamil, brand ambassador Puma Indonesia yang juga hadir di Subang.

Ibnu Jamil, brand ambassador Puma Indonesia di ajang Puma SS20 Preview Party, di Subang, Malaysia, Senin (2/12/2019).KOMPAS.com/ GLORI K WADRIANTO Ibnu Jamil, brand ambassador Puma Indonesia di ajang Puma SS20 Preview Party, di Subang, Malaysia, Senin (2/12/2019).

Daya tarik utama dari sepatu Sky Modern -dan juga Clyde Hardwood tersebut salah satunya ada pada material outsole yang terasa lembut dan kesat.

Mirip seperti penggunaan compound lunak pada ban motor yang menarwarkan traksi maksimal.

"Di lapangan indoor langsung keluar suara cit-cit-cit... ini sih," kata Rezha Pahlevi, Senior Marketing Executive Puma Indonesia.

Memang, dari permukaan tapak tersebut memang bisa diperkirakan, sepatu ini bakal menawarkan "traksi" yang melekat ke permukaan lapangan.

Plastik daur ulang

Selain sepatu basket, yang tak kalah menarik adalah produksi anyar sepatu dari material plastik daur ulang.

Baca juga: Puma Rilis Ulang Sepatu Basket Ralph Sampson

Sepatu dengan dominasi warna hitam diletakkan di atas etalase yang di bawahnya terdapat tumpukan botol plastik

Presentasi ini jelas ingin menunjukkan material apa yang dipakai untuk membuat sepatu atletik tersebut.

Untuk memproduksi alas kaki ini, Puma bekerjasama dengan First Mile, -sebuah lembaga yang memberikan dukungan pada masyarakat ekonomi lemah di Haiti, Honduras, dan Taiwan.

Kedua pihak mengumpulkan botol bekas yang kemudian diproduksi ulang menjadi material poliester daur ulang, sebagai material utama sepatu. 

Selama ini, First Mile memberikan sokongan kepada lebih dari 4.000 orang untuk melakukan aksi pengumpulan botol bekas yang selama ini mengotori jalan, sungai, dan juga lahan.

Dengan menggunakan botol plastik sebagai meterial mentah, First Mile tercatat mampu memproduksi 300 ton benang daur ulang di 2018.

Kini, Puma pun menggandeng lembaga itu, dan menghasilkan sebuah sepatu dengan siluet yang amat menarik, -serta penggunaan material yang terasa unik saat sudah menjadi sepatu.

Sayangnya, siluet sepatu daur ulang -dan juga sepatu basket ini baru bisa dituturkan dengan kata, dan tampilan utuhnya baru akan bisa kita nikmati tahun depan.

Penasaran?  Tapi tak perlu lagi meminta bantuan peramal untuk menebaknya bukan?

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X