Alasan Masyarakat Indonesia Sangat Doyan Ngemil

Kompas.com - 03/12/2019, 19:07 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Camilan menjadi bagian tak terpisahkan dari masyarakat, termasuk masyarakat Indonesia.

Tahukah kamu bahwa secara global, tren ngemil juga menunjukkan peningkatan, lho.

Mondelez International melakukan survei tren 'ngemil' di Indonesia dan 11 negara lainnya.

Salah satu hasil survei mengungkapkan, bahwa orang Indonesia ternyata lebih sering mengonsumsi camilan daripada makan berat. Rata-rata konsumsi camilan harian mencapai hampir tiga kali sehari, sementara makanan berat hanya 2,51 kali.

President Director Mondelez Indonesia, Sachin Prasad menyebutkan, angka ini lebih besar daripada rata-rata global.

Baca juga: Ngemil Bisa Jadi Cara Efektif Redakan Stres

Secara global, rata-rata konsumsi camilan hanya 2,26 kali.

"Secara global, Indonesia lebih berorientasi pada camilan," kata Sachin dalam paparannya di kawasan Sudirman, Jakarta Pusat, Selasa (3/12/2019).

Nah, mengapa banyak masyarakat Indonesia lebih menggemari camilan ketimbang makan besar?

Survei tersebut mengungkapkan bahwa orang Indonesia bergantung pada camilan untuk memenuhi kebutuhan, baik kebutuhan mental maupun emosional. Berikut rinciannya:

1. Untuk meningkatkan mood (93 persen).

2. Untuk menemukan momen tenang untuk diri sendiri atau "me time" (91 persen).

3. Untuk mendapatkan rasa nyaman (91 persen).

4. Untuk memanjakan diri atau menghadiahi diri sendiri (90 persen).

5. Untuk beristirahat, menenangkan diri atau menghilangkan kegelisahan (90 persen).

6. Untuk merasa terhubung dengan orang lain (86 persen).

7. Untuk tetap merasa berenergi (86 persen), dan lainnya.

Baca juga: Ngemil di Kantor Gampang Bikin Gemuk, Simak Penjelasannya

Dari hasil tersebut, kata Sachin, ditemukan bahwa alasan orang Indonesia ngemil lebih kepada alasan emosional ketimbang fungsional.

Adapun alasan fungsional, misalnya kemampuan camilan manis menambah energi, dan lainnya.

"Ada banyak alasan untuk orang Indonesia ngemil. Alasannya lebih ke emosional daripada fungsional," ucapnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X