Pengobatan Terkini Atasi Nyeri Lutut karena Pengapuran

Kompas.com - 16/12/2019, 07:00 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Nyeri lutut akibat pengapuran sendi ( osteoartritis) termasuk keluhan yang banyak diderita orang lanjut usia. Operasi bukanlah satu-satunya pengobatan nyeri lutut kronis. Salah satu tindakan medis yang bisa menjadi alternatif adalah PRP (Platelet Rich Plasma).

Osteoartritis mayoritas diderita orang berusia di atas 50 tahun. Gejalanya bisa mengurangi kualitas hidup seseorang karena mobiltas menjadi terganggu, otot dan sendi kaku, dan juga serangan rasa nyeri.

Menurut dr.Ibrahim Agung SpKFR, pengapuran bisa terjadi di semua sendi, seperti leher, pinggung, atau tulang punggung. Namun, keluhan pada lutut termasuk yang paling banyak karena manusia sering melakukan aktivitas yang membebankan lutut sehingga bantalan antar sendi makin menipis.

"Ini karena 50 persen berat tubuh kita dibebankan ke lutut. Hal itu membuat kerusakan pada sendi lutut makin cepat terjadi," kata Ibrahim dalam acara media edukasi "Penanganan Nyeri Lutut Tanpa Operasi" di klinik penanganan nyeri, Klinik Patella Jakarta (14/12).

Terdapat beberapa cara pengobatan pengapuran pada lutut tanpa operasi, misalnya saja fisioterapi, viscosuplementasi, atau injeksi steroid. Terapi yang terkini adalah PRP, yaitu teknik injeksi yang memiliki prinsip regenerasi.

Dijelaskan oleh Ibrahim, penggunaan teknik ini telah meluas dalam beberapa tahun terakhir dan penerapannya tak terbatas pada penanganan cidera, tapi juga pada kasus degenarasi tulang rawan dan sendi seperti osteartritis.

Dokter spesialis kedokteran rehabalitasi medik dari Klinik Patella, dr.Ibrahim Agung Sp.KFR.Renna Yavin Dokter spesialis kedokteran rehabalitasi medik dari Klinik Patella, dr.Ibrahim Agung Sp.KFR.

PRP dihasilkan dari dari darah pasien dengan mengambil darah sebanyak 8 – 10 cc, lalu diprosesuntuk diambil komponen plasma (platelet) yang nantinya akan disuntikkan ke sendi lutut.

“Proses injeksi ini aman karena darah yang diambil dari tubuh sendiri. PRP mengandung faktor pertumbuhan (growth factor) dan protein lain yang dapat merangsang terjadinya proses perbaikan (regenerasi) jaringan sehingga dapat membantu penyembuhan jaringan yang rusak secara alamiah," ungkap Ibrahim.

Ia menyarankan agar terapi ini dilakukan sejak awal, ketika pasien mulai merasakan nyeri lutut sehingga hasilnya lebih optimal.

Injeksi berulang

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X