Kiat Berteman dengan Ibu-ibu Kompetitif

Kompas.com - 30/12/2019, 11:18 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi


KOMPAS.com- Suka atau tidak suka, mengasuh anak telah menjadi kompetisi. Anak-anak diukur, diuji, dan dibandingkan mulai dari balita, seperti kapan mulai berbicara? kapan mulai berjalan? kapan dia mulai membaca?

Sebagai orangtua tentu kita ingin anak kita menjadi “bintang”. Namun, kita lupa bahwa anak-anak kita adalah individu yang berkembang dengan kecepatannya masing-masing.

Secara intelektual, kebanyakan dari kita menerima itu, tetapi secara emosional hal tersebut lebih sulit untuk diterima. Apalagi jika di sekitar kita sering membuat berbagai perbandingan.

Ketika seorang teman atau ibu lain di media sosial memberi tahu Anda bahwa anaknya yang berusia tiga tahun sudah bisa membaca, Anda mungkin secara diam-diam merasa gagal dan bertanya-tanya mengapa anak Anda yang seumuran belum bisa membaca.

Pikiran dan perasaan tersebut dapat membawa dampak negatif terhadap mental dan menghasilkan perilaku yang memengaruhi kualitas persahabatan Anda.

Baca juga: Reaksi Terbaik Orangtua Menanggapi Anak yang Bicara Kotor

Berikut ini lima strategi menjalin persahabatan tanpa merasa terintimidasi dalam hal pengasuhan anak, menurut Dr. Alice Boyes, penulis The Health Mind Toolkit.

1. Ketika Anda merasa ada persaingan dengan teman-teman sesama orangtua, Anda akan masuk dalam pola umpan agresif-pasif dan saling bermusuhan.

Ketika ini terjadi, Anda mungkin akan menyalahkan teman tersebut, padahal jika mau realistis, sebuah permusuhan disebabkan oleh dua arah.

Cobalah berhenti mengatakan hal-hal yang bisa memancing reaksi selama dua minggu (atau sebulan, jika bisa) dan lihatlah apakah Anda dapat memutus siklus persaingan itu.

2. Pola asuh yang kompetitif menular. Ketika Anda bergaul dengan orangtua yang kompetitif, akan mudah untuk merasa jengkel dan cemas, karena mereka memicu rasa bersaing diri Anda (yang bersembunyi di bawah permukaan diri).

Cobalah memfokuskan pada hal-hal positif yang dapat Anda ambil dari teman tersebut. Contohnya, dia mungkin punya banyak ide-ide hebat untuk bermain dengan anak, atau memberi tahu Anda tempat les musik yang bagus yang selama ini tidak diketahui, atau dia punya ide-ide baru untuk mengolah sayuran yang mungkin anak Anda sukai.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X