Berpenampilan Menarik, Mungkinkah Menjadi Pelaku Kekerasan Seksual?

Kompas.com - 10/01/2020, 21:11 WIB
Ilustrasi pria XiXinXingIlustrasi pria

JAKARTA, KOMPAS.com - Publik dalam beberapa waktu terakhir dihebohkan dengan kabar seorang warga negara Indonesia, Reynhard Sinaga, yang didakwa melakukan pemerkosaan terhadap hampir 200 pria di Inggris.

Berbagai topik pembahasan mengenai Reynhard dan kasus kekerasan seksual secara umum pun mengemuka. Termasuk ciri-ciri pelaku kekerasan seksual.

Namun, seperti diberitakan oleh berbagai sumber, Reynhard digambarkan merupakan pribadi yang ramah, mudah bergaul, religius, dan memiliki tampilan yang flamboyan.

Banyak orang sekitar, termasuk para korbannya, tak menduga ia akan melakukan tindakan tersebut.

Baca juga: Kekerasan Seksual, Siapa Paling Rentan Menjadi Korban?

Lalu, apakah memang orang yang berpenampilan menarik dan mudah bergaul termasuk karakteristik orang yang berisiko menjadi pelaku kekerasan seksual?

Dr. Gina Anindyajati, SpKJ menjelaskan beberapa faktor risiko seseorang menjadi pelaku kekerasan seksual.

Salah satunya adalah memiliki keterampilan sosial yang buruk.

Faktor ini sekilas terdengar bertolak belakang dengan pribadi Reynhard yang disebut mudah bergaul dan berpenampilan menarik.

Namun, Gina menegaskan bahwa keterampilan sosial dan tampilan seseorang yang menarik adalah dua hal berbeda.

Baca juga: Cara Menyelamatkan Pria yang Menjadi Korban Kekerasan Seksual

Ia menjelaskan, keterampilan sosial adalah kemampuan menjalin relasi dengan orang lain.

"Boleh saja menarik, tapi apakah dia punya teman dekat? Bisakah dia menjalin relasi dekat dengan orang lain? Kalau hanya tampak baik sebentar kan bisa saja."

Demikian diungkapkan Gina dalam sebuah seminar bertajuk Waspadai Kekerasan Seksual di Gedung Imeri FKUI Salemba, Jakarta Pusat, Jumat (10/1/2020).

Lebih lanjut Gina menjelaskan bahwa keterampilan sosial adalah bagaimana seseorang mampu mengembangkan relasi yang aman, harmonis dan stabil dengan orang lain.

Hal ini tidak hanya berlaku pada relasi perorangan, melainkan dengan pekerjaan dan pendidikan.

Baca juga: Dampak Sodomi bagi Kesehatan, dari Infeksi hingga Kanker

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X