Kompas.com - 13/01/2020, 11:45 WIB
Zen Sneaker Balenciaga BALENCIAGAZen Sneaker Balenciaga

KOMPAS.com -  Balenciaga, yang selama ini masyur dengan produk chunky “dad” shoe, baru merilis serangkaian koleksi terbaru dalam “Zen sneakers” yang terinspirasi “athletic tech”.

Langkah rumah mode ternama itu seperti pertanda bahwa sejarah chunky dad segera berakhir, dan menjadi bukti masuknya brand mewah di pasar streetwear.

Hal itu pulayang pernah menjadi bagian dari prediksi salah satu perancang dari pionir item streetwear mewah Off White, Virgil Abloh, Desember 2019 lalu -tentang matinya tren streewear.

Ya, kini Balenciaga mengikuti jejak Balmain dan desainer Raf Simons dalam merambah varian sepatu yang fokus pada desain athletic shoes.

Lebih jauh, sepertinya sepatu gaya sepakbola bakal menjadi versi terbaru dari dad shoes khas Balenciaga. Atau, kalau pun tidak demikian, setidaknya rumah mode ini yang bakal membangun citra itu.

Baca juga: Balenciaga Luncurkan Tas Pria Berhiaskan Hello Kitty

Satu hal yang pasti, Balenciaga, -sebuah merek mewah yang dulu menjadi pelopor tren gaya chunky dad shoe hingga mendunia, kini telah beralih gaya dengan Zen Collection-nya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bagaimana desain koleksi terbaru ini? Yang pasti, Balenciaga menampilkan desain alas kaki yang lebih ramping, dengan material non-leather, bergaya sepakbola.

Atau bisa juga disebut bergata golf, bowling, serta mirip kreasi Lonsdale. Semua jawaban itu bergantung pada pendapat orang yang ditanya, tentunya. 

Apa pun kesimpulan dan penilaiannya, yang ini bisa menjadi penanda bahwa merek papan atas Spanyol tersebut bakal mengambil langkah besar masuk ke kancah streetwear. 

Betapa populernya “dad shoes” (dulu)

Balenciaga Triple S Clear SoleBalenciaga Balenciaga Triple S Clear Sole
Pada paruh kedua tahun 2010-an, streetwear mewah menghantam pasar dan menjadi fenomena global. 

Nah, di tengah kancah yang ingar-bingar itu, muncul varian sneakerdad shoes” yang diproduksi oleh sederet brand mewah macam Dior, Lanvin, dan mungkin yang paling terkenal adalah Balenciaga.

Baca juga: Balenciaga Gandeng Desainer Furniture Bikin Sofa dari Kumpulan Baju

Sneaker pada umumnya -seperti dicatat Business of Fashion pada tahun 2017, memuncak di landasan pacu pada tahun 2014.

Tren ini secara efektif diluncurkan tahun sebelumnya, ketika desainer Raf Simons merilis sepatu Ozweego seharga 300 dollar AS, dengan menggandeng Adidas.

Di tahun 2017, varian clunky sneaker mulai masuk dengan kekuatan penuh, salah satunya lewat rumah mode Perancis Vetements yang menggandeng Reebok dalam kreasi mereka. 

Kedua pemain besar dunia fesyen dan alat olahraga tersebut bergandengan tangan mewujudkan kreasi graffiti shoe seharga 650 dollar AS per pasang.

Kreasi ini menjadi inspirasi Reebok, dengan Instapump Fury shoe yang sudah hampir berumur 25 tahun kala itu.

Singkat cerita, tren tersebut kian booming, tepatnya pada musim panas 2018.

Laman USA Today merilis laporan, pada periode itu, pencarian terhadap “dad sneakers” dan “dad shoes” menjadi kata kunci tertinggi di Google.

Baca juga: Sepatu Tebal 176 Potongan dari Balenciaga Dibanderol Rp 10 Juta

Tak hanya itu, pencarian kata kunci serupa meningkat 730 persen di Pinterest.

Selanjutnya, rumah mode Gucci ikutan merilis sneaker Rhyton, yang harganya sekarang menacapai 890 dollar AS per pasang.

Sejalan dengan itu, Louis Vuitton meluncurkan sneaker Archlight, yang harganya mencapai 1.090 dollar AS perpasang.

Laman USA Today juga melansir diluncurkannya varian Balenciaga, Triple S Trainers, yang harga ritelnya mencapai 895 dolar AS, dan langsung menjadi salah satu brand yang paling laris. 

"Sepatu desainer ini seperti versi tas pria," kata Damien Paul, kepala pakaian pria di MatchesFashion kepada Business of Fashion.

Baca juga: Chunky Shoes Balenciaga Kian Besar

Salah satu buktinya, di masa itu, Ozweego kreasi Raf Simons terjual habis dalam waktu lima menit.

Akhir sejarah "sol tebal"

Zen Sneaker BalenciagaBALENCIAGA Zen Sneaker Balenciaga

Tapi itu semua tampaknya sudah berubah.

Dalam sebuah wawancara dengan majalah Dazed, Virgil Abloh yang juga Direktur Kreatif Busana Pria Louis Vuitton mengatakan, streetwear menghadapi kematian dalam waktu dekat.

Salah satunya, prediksi Virgil Abloh itu berlaku pada matinya tren clunky shoes.

“Di dalam benak saya terbayang, berapa banyak lagi t-shirts yang bakal kita miliki," kata Abloh.

“Berapa banyak lagi hoodies, berapa banyak lagi sneakers?”

Baca juga: Untuk Tas Belanja, Balenciaga Membanderol Rp 32 Juta..

Namun sekarang, “athletic shoes” adalah varian yang berdiri di papan atas tren sneaker dunia. 

Dan, kini Balenciaga menuju puncak tren baru. Hal itu ditandai dengan peluncuran koleksi Zen, yang harga ritelnya mencapai 550 dolar AS.

Seperti yang disebut di atas, sneaker itu menggunakan gaya sepatu golf atau sepakbola, atau bowling, tergantung siapa yang menilai.

Yang pasti, koleksi musim semi terbaru ini adalah sepatu yang menggunakan"teknologi atletik, dan tidak lagi sepatu bersol tebal khas Balenciaga, yang dulu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.