Gara-gara Rambut Cornrows, Comme des Garçons Dituduh Lecehkan Budaya

Kompas.com - 21/01/2020, 18:03 WIB
. REPRO BIDIK LAYAR VIA Gianluca Russo @G_Russo1.

KOMPAS.com - Perhelatan akbar industri fesyen dunia, Paris Fashion Week 2020 bergulir dengan sebuah kejutan yang datang dari merek fesyen asal Jepang Comme des Garçons.

Brand tersebut -dalam tudingan di jejaring internet, dituduh melakukan pelecehan budaya karena memakai model kulit putih dengan gaya rambut cornrows.

Selama ini, gaya rambut cornrows biasa dipakai dalam kebudayaan Mesir dan mereka yang berkulit hitam. 

Di masa kini, ketika ponsel dan jejaring media sosial telah merambah ke berbagai tempat, hanya dibutuhkan waktu sesaat untuk "memberi tahu" dunia tentang apa yang terjadi di catwalk rumah mode tersebut.

Polemik ini muncul menyusul reaksi warganet atas kreasi kolaborasi antara penata rambut Julien D'Ys dan desainer Rei Kawakubo.

Baca juga: Bella Hadid Rombak Penampilan dengan Gaya Rambut Baru

Sebenarnya, keduanya telah berkolaborasi berkali-kali di masa lalu, dan seringkali menuai pujian dari kreasi karya mereka.

Sebenarnya, sebelum perhetalan, Julien sempat mengunggah bocoran ke akun Instagram-nya.

Dia berbagi tentang kreasi yang akan datang, dan mengaku mengutip inspirasi kreatif dan budaya yang diadopsinya, terutama soal gaya rambut Mesir kuno tersebut.

Dalam unggahan itu, dia menampilkan model dengan kulit warna, hingga posting tersebut pun tak menuai reaksi berlebih dari penggemar dan pengikutnya. 

Masalah baru muncul ketika di masa pertunjukkan, ada model-model berkulit putih yang juga mengenakan gaya rambut serupa. 

Komentar di lini masa Twitter pun membanjir, dan menyebut tampilan tersebut sebagai bentuk pelecehan dan perampasan budaya. 

Baca juga: Lihat, David Beckham Pamer Gaya Rambut Baru di Universal Studio...

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by juliendys (@juliendys) on Jan 18, 2020 at 8:59am PST

Menghadapi reaksi itu, Comme des Garçons, langsung mengeluarkan pernyataan dan permintaan maaf di majalah Dazed.

"Inspirasi untuk hiasan kepala pada pakaian koleksi Comme des Garçons di ajang Paris Fashion Week 2020 adalah penampilan seorang pangeran Mesir."

"Kami tidak pernah berniat untuk tidak menghormati atau melukai siapa pun - kami sangat dan dengan tulus meminta maaf atas pelanggaran yang terjadi," demikian bunyi menyataan mereka.

Sementara itu, penata rambut Julien D'Ys pun melakukan langkah serupa melalui akun Instagram-nya.

Ini, tentu saja bukan pertamakalinya penggunaan gaya cornrows pada kaum kulit putih dipertanyakan dan menjadi polemik.

Baca juga: Gara-gara Gaya Rambut, Kylie Jenner Dituduh Rampas Budaya

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X