Kompas.com - 30/01/2020, 12:52 WIB
Ilustrasi tidak bahagia Marjan_ApostolovicIlustrasi tidak bahagia

KOMPAS.com - Seriap orang ingin bahagia sepanjang hidupnya, namun kenyataan tak selalu berjalan sesuai keinginan. Tidak ada formula ajaib untuk mendapatkan kebahagiaan.

Meski begitu, ada kebiasaan yang bisa kita ubah demi menciptakan hari-hari yang lebih bahagia.

Jika kamu terbiasa melakukan hal-hal berikut, mungkin itu yang membuat kehidupanmu kurang bahagia. Cobalah mengubahnya dan kamu akan merasakan perubahan hidup.

1. Obsesi memikirkan semua hal

Ketika mengkhawatirkan sesuatu, kita biasa merasa memiliki kendali. Namun, ada banyak hal di dunia ini yang di luar kendali kita. Sesuatu yang buruk bisa terjadi pada kita dan orang-orang terdekat kita.

Pada kondisi tersebut kita biasa diserang oleh berbagai kekhawatiran. Padahal, khawatir tidak akan mengubah apapun di dunia nyata.

Khawatir hanya akan menimbulkan kecemasan dan menjauhkanmu dari kebahagiaan yang ada dalam kendalimu.

Baca juga: 4 Kebiasaan yang Bikin Kita Lebih Bahagia di Pagi Hari

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

2. Menghindari konflik dan masalah

Sebagian orang benci dengan konfrontasi. Akhirnya, mereka kemudian mengikuti apa yang orang lain mau dan mengabaikan kebutuhan pribadi. Padahal, kebiasaan tersebut sangat tidak menyehatkan.

Tetaplah menjadi dirimu sendiri, jalani ide-ide, nilai, dan keinginanmu apapun hasilnya.

Kabur dari masalah juga merupakan kebiasaan buruk lainnya yang menghindarkan seseorang dari rasa bahagia. Misalnya, takut gagal membuatmu justru tidak mau menghadapi masalah.

Apapun itu, semakin lama kamu menahanannya, akan semakin besar ketidakpuasan yang dirasakan.

3. Menangani lebih dari kemampuan

Baik di kehidupan pekerjaan maupun pribadi, jika kamu terlalu membebani dirimu dengan tanggung jawab, kamu akan lelah dan tidak bahagia.

Cobalah kurangi atau selesaikan hal-hal yang membuatmu stres dan jangan lagi lakukan itu.

Beristirahatlah, nikmati hari-harimu dengan melakukan hal yang kamu sukai. Keseimbangan gaya hidup adalah kunci kebahagiaan.

Baca juga: Ubah Pola Pikir Negatif Demi Hidup Bahagia

4. Merendahkan diri

Bagaimana kamu bisa bahagia jika tidak sehat dan mencintai hubungan dengan dirimu sendiri?

Terus-menerus merendahkan diri dan merendahkan kemampuanmu, akan menciptakan sistem kepercayaan negatif yang hanya akan menjauhkanmu dari kebahagiaan.

5. Selalu melihat orang lain lebih baik

Sindrom "rumput tetangga selalu lebih hijau" membuatmu terus percaya, bahwa selalu ada yang lebih baik daripada yang kamu punya.

Jika kamu menolak menjalani momen-momen indah dan orang-orang menyenangkan di sekitarmu, kamu mungkin akan sulit menemukan kebahagiaan. Apresiasilah apa yang sudah kamu miliki.

Baca juga: Ini Dia Pertanda Wanita Tidak Bahagia Jadi Seorang Ibu

 

6. Selalu pesimis

Kebiasaan buruk lainnya adalah, hal pertama yang selalu kamu pikirkan ketika menghadapi kesempatan baru adalah dengan memandangnya seolah kesempatan tersebut adalah hal yang salah.

Kamu hidup dengan pesimisme dan selalu memikirkan bencana, sehingga pikiran-pikiran itu mulai memengaruhi suasana hatimu.

Buanglah kebiasaan itu. Kebahagiaan akan selalu berada di bawah ancaman hingga kamu mau mengubah pandanganmu terhadap hidup.

7. Selalu membandingkan diri dengan orang lain

Perlu diakui, memang sulit untuk tidak membandingkan diri kita dengan orang lain. Apalagi, di era televisi dan media sosial kita banyak melihat kehidupan sempurna para selebriti dan orang-orang lainnya yang tampak lebih baik dari kita.

Kebiasaan ini membuatmu lupa dengan hal-hal yang pernah kamu raih dan banggakan.

Tidak akan ada ruang kebahagiaan ketika kamu terus melanggengkan kebiasaan ini.

Baca juga: Karyawan Mana yang Paling Tidak Bahagia?

8. Menolak menunjukkan kelemahan

Banyak dari kita yang diajari untuk membangun dinding untuk melindungi diri kita. Hal ini kemudian selalu dipraktikkan, karena tidak mau terlihat gagal atau jatuh.

Namun, ingatlah bahwa menolak menunjukkan kelemahan bukan berarti kamu kuat.

Kamu justru menahan perasaanmu dan akan berdampak pada kesehatan fisik dan mental.

9. Putus asa karena cinta

Putus asa membuat kita melakukan kegiatan-kegiatan tidak sehat, seperti pengelakan, perasaan kurang dan manipulasi untuk mendapatkan apa yang diinginkan.

Kamu layak untuk dicintai, namun terobsesi menemukan cinta hanya akan menjauhkanmu dari apa yang kamu inginkan. Alih-alih mendapatkannya, kamu justru akan menderita karenanya.

10. Mengejar standar yang tidak realistis

Tidak masalah memiliki standar untuk dirimu sendiri, sepanjang standar tersebut wajar dan beralasan.

Kesempurnaan adalah hal yang tidak mungkin, jadi berhentilah mengejarnya.

Kejarlah sesuatu yang wajar dan beri ucapan selamat ketika kamu berhasil melakukannya. Jangan terlalu keras pada dirimu sendiri sehingga menjauhkanmu dari kebahagiaan.

Baca juga: Mengapa Finlandia dan Denmark Jadi Negara Paling Bahagia di Dunia?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.