Kompas.com - 02/02/2020, 20:35 WIB
Ilustrasi bayi ShutterstockIlustrasi bayi

KOMPAS.comDermatitis atopik atau eksim merupakan gangguan kulit yang sering diderita bayi namun belum diketahui penyebabnya.

Dermatitis atopik biasanya menimbulkan rasa gatal dan bintil kemerahan pada kulit, sebagian kecil akan bersifat kronis dan bisa menyebabkan luka. 

"Ketika orang berpikir tentang eksim pada anak-anak, mereka membayangkan tambalan kecil yang gatal, tetapi pada kenyataannya, itu bisa menjadi penyakit kronis yang melemahkan," kata Dr. A. Yasmine Kirkorian, MD ahli dermatologi anak.

Hingga kini, belum ada jawaban pasti penyebab eksim ini, namun gen berperan besar. Dengan kata lain, bila saat kecil orangtuanya menderita eksim, anak-anak bisa saja merasakan hal serupa.

Seperti halnya tingkat alergi dan asma, kasus-kasus eksim kian meningkat, setidaknya dua kali lipat dari yang terjadi di negara-negara maju pada 1970-an.

Kabar baiknya adalah, perawatan untuk eksim juga mengalami kemajuan selama beberapa dekade terakhir.

Baca juga: Mengenal Dermatitis Atopik pada Bayi dan Cara Merawatnya

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Apa yang harus dilakukan

1. Gejala

“Tidak ada tes khusus yang dapat mendiagnosis eksim, itulah sebabnya dokter mengacu gejala,” kata Dr. Jonathan Spergel, M.D., Ph.D., pakar alergi di Rumah Sakit Anak Philadelphia.

Pada bayi, gejalanya adalah kemerahan, bersisik dan berkerak di lengan dan kaki, pipi dan kulit kepala.

Pada balita dan anak-anak cenderung mempengaruhi pergelangan tangan, lengan, lipatan siku dan punggung lutut dan leher. Kondisi ini selalu menyebabkan gatal.

"Biasanya mengarah ke siklus gatal-awal, lalu mengarah ke goresan, yang pada akhirnya akan memperburuk eksim, yang kemudian menyebabkan lebih banyak goresan pada kulit,” kata Spergel.

Sebagian besar, eksim anak dapat didiagnosis dan diobati oleh dokter anak. Tetapi jika tidak membaik dengan perawatan, konsultasikan dengan dokter kulit atau alergi.

Baca juga: Alternatif Nutrisi Bagi Anak Alergi Susu Sapi

Ilustrasi bayi mandiIngram Publishing Ilustrasi bayi mandi

2. Obat yang biasanya akan diresepkan dokter

Dr. Cheryl Bayart, M.D., seorang dokter kulit anak di Klinik Cleveland mengatakan steroid yang dioleskan merupakan pengobatan standar untuk eksim. Namun, banyak orangtua gelisah dengan efek sampingnya.

"Orang-orang mendengar kata 'steroid' dan mereka berpikir penggunaan obat oral steroid. Obat seperti itu memang membawa risiko tinggi efek samping dan bahkan menghambat pertumbuhan anak," jelasnya.

Tetapi,  steroid yang dioleskan di kulit hanya sedikit memasuki aliran darah sehingga lebih aman. Kebanyakan dokter tidak merekomendasikan steroid topikal selama lebih dari beberapa minggu pada satu waktu.

Obat ini juga tidak boleh digunakan di sekitar mata, yang dapat meningkatkan risiko glaukoma dan katarak di kemudian hari.

Baca juga: Jangan Salah, Ini Cara Tepat Merawat Gigi Bayi yang Baru Tumbuh

3. Cari tahu penyebabnya

Tidak ada cara nyata untuk mengurangi risiko eksim anak karena sebagian besar disebabkan oleh mutasi genetik yang membuat kulit lebih permeabel, memungkinkan iritasi masuk dan air keluar, membuat kulit kering.

“Salah satu cara untuk mengelola eksim anak dan meminimalkan kebutuhan akan pengobatan adalah dengan mencari tahu apa penyebabnya,” kata Bayart.

Pemicu umum eksim antara lain berkeringat, serta paparan udara yang sangat kering atau iritasi sabun cuci tangan atau piring, deterjen atau logam seperti nikel.

Karena banyak anak-anak dengan eksim juga peka terhadap kain kasar, seperti wol, yang dapat mengiritasi kulit, sebagian besar dokter kulit merekomendasikan mengenakan pakaian dan tidur di tempat tidur yang 100 persen katun.

Waspadai juga alergen seperti tungau debu, bulu hewan peliharaan, jamur dan serbuk sari dari tanaman.

Baca juga: Dermatitis Atopik Memang Tidak Bisa Disembuhkan, tetapi Masih Bisa Dikontrol

4. Krim dengan resep dokter

Sekitar tujuh persen anak-anak memiliki eksim yang sangat parah sehingga mungkin memerlukan pendekatan yang lebih agresif.

Salah satu pilihan adalah terapi pembungkus basah, yang melibatkan penggunaan kain basah pada kulit yang diberi obat untuk membantu tubuh menyerap obat.

Bayart merekomendasikan mengoleskan krim resep topikal setelah mandi dan kemudian memakaikan anak piyama lengan panjang yang telah dibasahi dengan air hangat dan menutupi mereka dengan piyama kering sebelum anak tidur.

"Ini membantu mendorong penyerapan obat ke dalam kulit, dan juga menyediakan lingkungan yang menenangkan yang sejuk untuk membantu anak-anak tidur. Gatal cenderung lebih buruk di malam hari,” kata Bayart.

5. Bila eksim bercampur alergi makanan

Sebanyak 30 persen anak-anak dengan eksim juga memiliki alergi makanan dan makanan itu sendiri biasanya tidak memicu flare eksim.

"Jika seorang anak benar-benar alergi terhadap makanan, gejala biasanya akan bermanifestasi sebagai gatal-gatal, muntah, diare, batuk atau mengi, atau bahkan anafilaksis yang mengancam jiwa," kata Peter Lio, MD, asisten profesor dermatologi dan pediatri di Northwestern University .

Jika eksim si kecil tidak merespon pengobatan, cobalah dites untuk alergi makanan (biasanya telur, susu, gandum atau kedelai).

Sebaiknya orangtua jangan sembarangan melakukan pembatasan makanan tertentu, seperti memotong produk susu atau gluten, karena dapat menyebabkan kekurangan nutrisi jangka panjang.

6. Gunakan pelembab dan hindari lotion

Penelitian menunjukkan bahwa segala jenis pelembab meminimalkan ruam atau bentol. Anda bisa menggunakan salep yang mengandung petroleum jelly dan menahan air di kulit. Jika salep membuat anak merasa berminyak, gunakan krim dengan asam glycyrrhetinic, urea, gliserol atau oat di dalamnya.

Tetapi lewati apa pun yang mengatakan "lotion" pada label karena sering mengandung aditif.

Kapan harus khawatir

“Jika eksim anak memiliki benjolan merah, nyeri, dan terangkat, itu mungkin mengindikasikan infeksi staph. Anak-anak dengan eksim lebih rentan terhadapnya,”kata Dr. Lawrence Eichenfield, M.D., kepala dermatologi pediatrik dan remaja di Rady Children's Hospital - San Diego.

Sekitar 60 persen anak-anak dengan eksim tidak dapat tidur dengan nyenyak di malam hari.
Jika anak menunjukkan tanda-tanda kurang tidur, seperti mengantuk, sulit berkonsentrasi, dan menggerutu, konsultasikan dengan dokter.

Anak-anak dengan eksim yang parah juga lebih cenderung mengalami depresi atau cemas hingga 27 persen lebih tinggi, menurut analisis tahun 2018. Mereka juga cenderung mengalami perundungan karena penampilan mereka.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.