Trik Mengatasi Anak yang Susah Makan

Kompas.com - 04/02/2020, 17:45 WIB
Ilustrasi anak susah makan. ThinkstockphotosIlustrasi anak susah makan.

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Bagi sebagian orangtua, memberi makan anak adalah salah satu proses yang menantang.

Tak sedikit anak yang tidak mau makan atau hanya mau makan beberapa jenis makanan yang sama selama beberapa hari.

Jika dibiarkan berlarut, kondisi ini tentunya bisa memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak.

Baca juga: Anak Susah Makan? Bisa Jadi 8 Alasan Ini Penyebabnya

Namun, fase susah makan sebetulnya umum dialami oleh banyak anak. Menurut dr. Fransisca Handy, Sp.A dari Siloam Hospital Lippo Village Tangerang, kesenangan makan pada setiap anak memang berubah-ubah dari waktu ke waktu.

Hal ini dipengaruhi oleh banyak faktor, misalnya ketika si anak sedang tidak menyukai makanan tertentu dan menyukai makanan lainnya, perubahan suasana hati, rewel karena kurang tidur, sedang ditinggal pergi oleh ibunya, dan lainnya.

"Semua anak pasti mengalami fase ini, hanya beda timing dan tingkat kesulitannya."

Hal itu diungkapkan Fransisca ketika menghadiri peluncuran Sugarbaby Healthy Silicone Feeding Set di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (4/2/2020).

Waktu makan anak yang direkomendasikan adalah selama 30 menit. Sebab, durasi makan yang terlalu berlarut-larut bisa membuat baik anak maupun pemberi makan merasa stres.

Selain itu, waktu makan yang mundur atau durasi makan yang berlarut juga bisa memengaruhi waktu makan lainnya. Belum lagi jika anak masih minum ASI.

"Karena porsi makannya kan cukup banyak, belum lagi ASI, jadi porsi berikutnya bisa tidak masuk. Penting untuk mengatur waktu makan dengan ASI, bermain dan tidurnya dia," kata Fransisca.

Baca juga: Anak Susah Makan Sayur? Coba Terapkan Tips Ini

Namun, bukan berarti patokan 30 menit tersebut bersifat mutlak, sebab makan adalah sebuah proses belajar, tak hanya bagi anak tapi juga pemberi makan dalam hal ini orangtua.

"Yang penting adalah bagaimana proses itu terus dibangun. Target mungkin 30 menit tapi butuh proses untuk bisa ke sana," ujarnya.

Lalu, apa yang perlu dilakukan orangtua jika anak susah makan?

Fransisca menyarankan langkah-langkah berikut:

1. Membuat sesi makan menjadi momen yang menyenangkan

Misalnya, jika anak sudah agak besar cobalah mengajak anak sama-sama mempersiapkan makanan. Dengan begitu, anak akan lebih semangat menghabiskan makanan yang disiapkannya sendiri.

"Kalau anak sudah besar, ajak anak pilih menu. Lalu ajak dia ke pasar pilih sayurannya sendiri, menangkap ikan, ajak membantu cuci ikannya. Jadi fun," kata dia.

Baca juga: Rasa Makanan Bisa Sebabkan Anak Susah Makan

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X