Kompas.com - 12/03/2020, 10:09 WIB
Ilustrasi IQ dan EQ shutterstockIlustrasi IQ dan EQ
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Dalam menilai kecerdasan, selama ini orang-orang kerap terpaku pada IQ (intelligent quotient). Padahal EQ (emotional quotient) juga merupakan faktor yang penting dalam mengidentifikasi kecerdasan yang dimiliki seseorang.

Sayangnya, belum banyak orang yang mengetahui tentang EQ. Padahal, kedua jenis kecerdasan ini sangatlah berbeda. Lantas, apa saja perbedaan IQ dan EQ?

 

IQ adalah kemampuan seseorang dalam bernalar dan memecahkan masalah dengan menggunakan unsur-unsur matematiks dan logika.

Kecerdasan intelektual ini juga mewakili kemampuan dalam pemrosesan visual dan spasial, pengetahuan tentang dunia, serta kekuatan ingatan.

Sementara, EQ adalah kemampuan seseorang dalam memahami, mengendalikan, mengevaluasi, dan mengekspresikan emosi.

Kecerdasan emosional ini juga berpusat pada kemampuan, seperti mengidentifikasi emosi, mengevaluasi perasaan orang lain, mengontrol emosi sendiri, membayangkan perasaan orang lain, komunikasi sosial, dan berhubungan dengan orang lain.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Ingin Anak Punya IQ Tinggi dan Tidur Lelap? Beri Dia Makan Ikan

IQ dibawa sejak lahir, EQ bisa diajarkan

Faktor genetik berperan dalam pembentukan IQ sehingga dapat dibawa sejak lahir. Namun, faktor lingkungan juga dianggap berpengaruh dan dapat dikembangkan dengan ilmu pengetahuan yang didapat dalam proses akademik.

Sementara, EQ dapat diajarkan, diasah, atau diperkuat kapan saja, terutama sejak dini dengan memberi pendidikan karakter, memodelkan perilaku positif, mendorong untuk berpikir mengenai perasaan orang lain, dan menemukan cara untuk lebih berempati terhadap orang lain.

IQ pandai angka, EQ pandai mengelola emosi

Anak yang memiliki IQ tinggi umumnya unggul dalam mengerjakan persoalan yang berkaitan dengan angka dan analisis data.

Sedangkan, anak yang memiliki EQ tinggi dapat mengelola emosinya dengan baik sehingga terhindar dari stres, kecemasan, atau depresi. Bahkan mereka mampu memahami perasaan orang lain dengan baik.

IQ baik akademis, EQ baik bersosialisasi

Rata-rata orang yang memiliki IQ tinggi di dalam bidang akademis cenderung memiliki nilai-nilai yang bagus dalam tes.

Sayangnya, kecerdasan akademis bukan jaminan mereka dapat bersosialisasi dan membangun hubungan kerja atau pribadi dengan baik.

Berbeda dengan orang yang ber-EQ tinggi, meski nilai akademiknya tak cukup baik namun mereka dapat bersosialisasi dengan mudah dan memecahkan persoalan-persoalan sosial.

IQ sukses secara individu, EQ bisa memimpin tim

Orang yang ber-IQ tinggi cenderung sukses secara individual, di mana mereka dapat menggunakan nalarnya untuk mencapai apa yang diinginkan.

Sementara, orang yang ber-EQ tinggi dapat bekerja dalam tim dengan baik, bahkan dapat menjadi seorang pemimpin.

Mudah dekat dengan orang-orang di sekitarnya membuat orang yang ber-EQ tinggi cenderung dapat mencuri atensi khalayak.

Baca juga: Usia Tepat untuk Mulai Ajarkan Anak Kecerdasan Emosional

Cara meningkatkan IQ dan EQ

Memiliki kemampuan IQ ataupun EQ yang tinggi saja tidak cukup dalam mencapai kesuksesan hidup. Oleh sebab itu, kedua hal tersebut haruslah imbang.

Jika kamu merasa memiliki kemampuan IQ yang rendah, berikut cara meningkatkan IQ yang bisa dicoba:

Melakukan kegiatan yang mengasah ingatan

Melakukan kegiatan yang mengasah ingatan bukan hanya dapat meningkatkan ingatan, namun juga keterampilan bernalar dan berbahasa. Kegiatan yang melibatkan pelatihan memori ini, meliputi bermain teka-teki silang, mencocokan kartu, dan sudoku.

Melakukan kegiatan visuospasial

Melakukan kegiatan visuospasial, seperti bermain labirin, dapat membantu meningkatkan IQ dengan mempertajam penalaran visual dan spasial.

Melakukan pelatihan relasional

Melakukan pelatihan relasional, seperti perbandingan objek dan jumlah perbandingan, dapat meningkatkan IQ dengan penalaran verbal dan numerik. Sebuah penelitian menunjukkan jika latihan ini secara signifikan bisa meningkatkan skor IQ pada anak-anak.

Bermain instrumen musik

Bermain instrumen musik dianggap dapat membantu meningkatkan IQ dengan memperkuat memori. Satu studi menemukan bahwa musisi memiliki ingatan kerja yang lebih baik daripada mereka yang bukan musisi.

Mempelajari bahasa baru

Mempelajari bahasa baru bermanfaat bagi otak manusia. Sebuah penelitian menyelidiki hubungan antara mempelajari bahasa baru dengan IQ. Hasil penelitian pun menunjukkan bahwa pembelajaran bahasa bermanfaat untuk hasil kognitif.

Baca juga: Inilah 8 Orang dengan IQ Melebihi Einstein

Sementara jika kamu merasa memiliki kemampuan EQ yang rendah, berikut hal yang bisa dilakukan dalam meningkatkannya:

Berlatih mengelola emosi diri sendiri

Dalam meningkatkan EQ, kita harus berlatih untuk mengelola emosi sendiri. Ketika ada tekanan, cobalah untuk mengelola stres dengan tetap berusaha berpikir jernih, kendalikan diri dengan baik, dan beradaptasilah dengan kondisi tersebut sesegera mungkin.

Berlatih memahami orang lain

Kita harus berlatih mengenal dan memahami orang lain dengan baik, terutama lewat komunikasi.

Mengobrol, berbagi cerita, dan menghabiskan waktu bersama dapat membantu memahami perasaan dan emosi orang lain, serta menumbuhkan rasa empati dan kenyamanan.

Berlatih mengembangkan keterampilan sosial

Dalam meningkatkan EQ, kita harus berlatih mengembangkan keterampilan sosial. Hal ini dapat membuat hubungan dengan orang sekitar menjadi lebih efektif dan bermanfaat.

Belajarlah melihat konflik sebagai peluang untuk lebih dekat dengan orang lain dan gunakanlah humor untuk membuat keadaan menjadi lebih cair.

Meski kecerdasan IQ dan EQ berbeda, namun keduanya merupakan hal yang penting dalam mencapai kesuksesan dalam hidup. Oleh sebab itu, tidak ada salahnya untuk senantiasa mengasah kedua kemampuan tersebut.

Baca juga: Taklukkan Stres dengan Kecerdasan Emosional

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.