Kompas.com - 20/03/2020, 15:47 WIB
Ilustrasi Covid-19 ShutterstockIlustrasi Covid-19
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Pandemik COVID-19, yang disebabkan oleh infeksi virus corona jenis SARS-Cov-2, terus menciptakan kekhawatiran masyarakat dunia karena penularannya yang mudah.

COVID-19 pun belum memiliki obat yang benar-benar bisa disepakati untuk untuk mengobati infeksi virus corona tersebut.

Seiring dengan meningkatnya kasus COVID-19, berbagai institusi penelitian di banyak negara tengah berusaha untuk menemukan obat dalam menangani infeksi virus corona.

Salah satu temuan potensial untuk pengobatan infeksi corona adalah favipiravir, yang merupakan kandungan aktif dalam obat flu Avigan dari Jepang.

Peneliti pemerintah China mengumumkan bahwa favipiravir efektif dalam penanganan infeksi virus corona (COVID-19).

Kesimpulan ini diumumkan langsung oleh Zhang Xinmin, selaku direktur National Center for Biotechnology Development, di Beijing pada hari Selasa (17/3).

Baca juga: China: Obat Flu Jepang Avigan Efektif Obati Virus Corona

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dilansir dari NHK Japan, uji obat tersebut dilakukan di dua kota di China, yakni kota Wuhan yang menjadi asal merebaknya virus corona baru, serta di kota Shenzhen.

Uji favipiravir dilakukan dengan melibatkan 240 pasien di Wuhan dan 80 pasien di Shenzhen, dengan temuan sebagai berikut:

1. Suhu tubuh pasien

Pengujian favipiravir di Wuhan menemukan bahwa obat tersebut membantu mengembalikan suhu pasien menjadi normal dalam rata-rata waktu 2,5 hari.

Sementara itu, suhu tubuh pasien yang tidak diberikan favipiravir membutuhkan 4,2 hari agar kembali normal.

2. Batuk pada pasien

Zhang Xinmin juga menambahkan, batuk pada pasien yang diberikan favipiravir bisa reda dalam rata-rata waktu 4,57 hari.

Sementara itu, batuk pada pasien yang tidak diberikan obat ini membutuhkan waktu sekitar 5,98 hari untuk reda.

3. Status positif COVID-19

Dalam uji yang dilakukan di Shenzhen, dilaporkan bahwa status pasien yang positif COVID-19 bisa kembali negatif dengan median 4 hari setelah diberikan favipiravir. Sedangkan pasien yang tidak diberikan obat ini membutuhkan waktu median 11 hari untuk kembali negatif.

4. Peningkatan kondisi paru-paru

Uji coba favipiravir ini juga menemukan, hasil uji Sinar-X pasien yang diberikan obat ini mengalami peningkatan kondisi paru-paru hingga 91%. Pasien yang tidak mengonsumsi favipiravir mengalami peningkatan 62%.

Walau sangat berpotensi untuk mengobati infeksi virus corona, favipiravir belum tentu efektif pada pasien yang memiliki gejala dan sakit yang lebih parah, seperti yang dilansir dari Daily Mail.

Baca juga: Obat Flu Avigan Buatan Fujifilm Jepang Efektif Atasi Corona, tapi...

Masih dari Daily Mail, belum jelas jenis brand favipirapir yang digunakan dalam uji tersebut. Namun, salah satu yang terkenal adalah Avigan, yang dikembangkan oleh salah satu perusahaan terkemuka dari Jepang.

Avigan sendiri sudah diakui di Jepang dalam mengobati flu sejak tahun 2014.

Sekilas mengenai favipiravir

Dalam sebuah laporan yang dimuat dalam jurnal Antiviral Research, favipiravir atau yang awalnya dikenal T-075 merupakan obat antivirus yang dapat menghambat enzim RNA-dependent RNA polymerase (RdRP) pada virus influenza.

Obat ini ditemukan mampu menghambat semua serotipe dan strain virus influenza A, B, dan C, termasuk pada pasien yang resisten terhadap obat penghambat neuraminidase.

Uji in vitro dan uji pada hewan juga menyebutkan, favipiravir mampu melawan jenis-jenis virus lain, seperti flavivirus.

Setelah diuji di China, favipiravir juga akan mulai diteliti di Hongkong dengan melibatkan 60 pasien yang terinfeksi virus corona SARS-Cov-2.

Pengujian ini akan dilakukan selama 10 hari. Apabila disetujui, favipiravir diharapkan dapat menjadi jawaban untuk pengobatan COVID-19.

Perkembangan selanjutnya tentu layak ditunggu terkait penggunaan favipiravir, sebagai obat untuk penyembuhan COVID-19.

Kita pun menantikan hasil penelitian lain jika ada obat berbeda jenis yang mampu menangani infeksi virus corona, serta vaksin sebagai pencegahannya.

Sembari menunggu, kita diharapkan sebisa mungkin untuk menjaga jarak dan berdiam di rumah (social distancing), menjauhi kerumunan, mengonsumsi makanan sehat, dan menjaga kebersihan termasuk mencuci tangan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.