Kompas.com - 21/03/2020, 14:20 WIB
. SHUTTERSTOCK.
|
Editor Wisnubrata

"Sebaliknya, ketika kita terus berkumpul, bahkan dalam kelompok yang sangat kecil, kita berisiko memberi virus satu kesempatan lagi untuk bertahan dalam populasi," kata Hokeness.

Mengapa social distancing begitu sulit "disepakati" sebagian orang?

Jawabannya terletak pada kata sosial dari istilah tersebut, kata Liz Higgins, terapis keluarga dan pendiri Millennial Life Counseling di Dallas.

"Kita adalah makhluk sosial. Kita dibuat untuk terhubung," katanya.

"Ini adalah pengalaman fisiologis kita untuk menginginkan dan mendambakan interaksi dengan orang lain."

"Apa yang disarankan kepada kita saat ini bertentangan dengan hakikat hidup kita. Tentu saja, koneksi digital dapat memenuhi sebagian dari kebutuhan ini, tetapi tidak sepenuhnya."

Kita bisa saja mengalami fear of missing out (FOMO)--gelisah karena takut ketinggalan informasi dari media sosial dan kecemasan tentang kapan kita dapat melihat teman atau keluarga dekat kita.

Namun, sebaiknya jangan mencoba mengadakan agenda berkumpul di tengah wabah saat ini, baik itu hajatan, kenduri, maupun reuni.

"Saran saya kepada kita semua yang sedang melakukan social distancing adalah menerima fakta bahwa ini sementara," kata Higgins.

"Meskipun kita tidak tahu pasti kapan ini berakhir, kita dapat mengatakan dengan penuh kepastian hal itu akan terjadi, pada titik tertentu."

"Biarkan fakta itu menjadi landasan kita dan buat keputusan sementara ini untuk tetap berada di tempat yang lebih aman."

Jarak sosial bukan berarti kita tidak bisa bersosialisasi. Itu hanya berarti kita harus melakukannya dari rumah untuk sementara waktu.

"Semakin cepat kita dapat mengarantina dan mencegah virus memiliki inang berikutnya untuk menyebar, semakin cepat kita mendapatkan kembali hidup yang normal," kata Hokeness.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X