Kompas.com - 23/04/2020, 16:10 WIB
Kentut. ShutterstockKentut.

KOMPAS.com - Banyak anggapan bahwa virus corona dapat melayang di udara (airborne), terutama di tempat-tempat yang menggunakan aerosol.

Jika begitu, bagaimana dengan kentut? Apakah virus corona dapat menyebar melalui kentut?

Kendati -mungkin, terdengar aneh, ahli kesehatan menyebut pertanyaan itu sangat wajar.

Sebuah laporan baru-baru ini mengungkap, beberapa dokter telah membahas pertanyaan serupa, terkait potensi penyebaran virus corona.

Baca juga: Cara Demi Lovato Berjuang Perangi Dampak Pandemi Corona

Di dalam laporan tersebut disebutkan, belum ada penelitian yang luas tentang masalah kentut yang menyebarkan virus corona.

Namun demikian, ada sebuah penelitian yang menyebut, kentut saat tanpa mengenakan celana bisa saja berisiko.

Laporan itu dikembangkan dari diskusi antara dua dokter yang memperdebatkan kemungkinan perut kembung sebagai media untuk virus.

Keduanya mengatakan, ada beberapa penelitian yang dapat digunakan, di mana sejumlah besar pasien virus corona menunjukkan gejala gastrointestinal -perdarahan saluran cerna.

"Tidak ada data yang dipublikasikan terkait apakah sekadar perut kembung memperlihatkan risiko penularan."'

Baca juga: Perubahan Perilaku Para Ibu di Indonesia Selama Pandemi Corona

"Meskipun pada orang terdekat tidak mungkin menjadi rute penularan signifikan," kata salah satu dokter.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X