Kompas.com - 27/04/2020, 18:17 WIB
Ilustrasi makanan manis PressmasterIlustrasi makanan manis
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - ‘Berbukalah dengan yang manis,’ sudah menjadi jargon yang sering didengar saat bulan puasa. Hal tersebut sebenarnya tidaklah salah.

Makanan manis memang dapat membantu mengembalikan energi yang hilang. Namun, tentu lain cerita jika kemudian Anda mengonsumsinya secara berlebihan.

Tidak hanya dapat menaikkan berat badan, terlalu banyak mengonsumsi makanan manis juga dapat meningkatkan risiko terkena penyakit jantung, hingga mempercepat terjadinya penuaan di kulit. Berikut ini penjelasannya.

Saat berbuka puasa, segala makanan maupun minuman, terutama yang manis, dapat terlihat menggiurkan. Akibatnya, Anda tidak sadar telah mengonsumsinya secara berlebihan.

Baca juga: Tak Makan Gula, Rahasia Fit dan Awet Muda

Agar bisa lebih menahan diri, ada baiknya mengetahui lebih jauh mengenai bahaya makanan manis berikut ini.

1. Membuat kulit berjerawat

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Makanan yang kaya akan karbohidrat, termasuk makanan dan minuman manis, sering dikaitkan dengan munculnya jerawat di wajah. Sebab, asupan yang terasa manis dapat memicu kenaikan kadar gula darah dan hormon insulin di tubuh.

Hal ini membuat produksi hormon androgen, produksi minyak di wajah, serta kemungkinan terjadinya peradangan meningkat. Ketiganya memiliki peran dalam terbentuknya jerawat.

Baca juga: Efek Nyata Kebanyakan Konsumsi Gula pada Kulit

2. Memicu penuaan dini

Terlalu banyak mengonsumsi gula juga meningkatkan risiko mengalami penuaan dini. Gula yang kita konsumsi akan menempel pada protein di dalam darah.

Selanjutnya, kedua komponen tersebut dapat membuat suatu molekul yang berbahaya bagi kulit. Molekul inilah yang kemudian dapat memicu terjadinya penuaan dini di kulit.

Hal ini dapat terjadi karena molekul tersebut dapat merusak kolagen, serta elastin yang terdapat di kulit. Padahal, keduanya berguna untuk menjaga kulit agar terlihat tetap kencang dan awet muda.

Dengan rusaknya kedua komponen tersebut, kulit akan terlihat kendur dan keriput.

Baca juga: Penuaan Dini, Bahaya Gula yang Jarang Disadari

3. Meningkatkan risiko sakit jantung

Salah satu bahaya makanan manis yang harus kita waspadai adalah peningkatan risiko sakit jantung.

Sebab, makanan manis umumnya akan membuat seseorang mengalami obesitas, serta mengalami peningkatan kadar kolesterol dan kadar trigliserida. Ketiga kondisi tersebut merupakan faktor risiko utama dari penyakit jantung.

Selain itu, mengonsumsi terlalu banyak minuman manis juga kerap dikaitkan dengan aterosklerosis, yaitu gangguan jantung yang disebabkan oleh tersumbatnya pembuluh darah arteri di jantung oleh lemak.

Baca juga: Makanan Manis dan Dampaknya pada Kesehatan Jantung

4. Meningkatkan berat badan

Semakin banyak Anda mengonsumsi gula, maka kenaikan berat badan yang akan dialami juga semakin banyak.

Individu yang mengonsumsi minuman manis berlebihan, umumnya memiliki berat badan berlebih dan lebih berisiko terkena diabetes tipe 2.

5. Memicu timbulnya kerusakan hati

Bahaya makanan manis lainnya yang dapat terjadi adalah, terjadinya penumpukan lemak di hati.

Selain itu, kebiasaan buruk ini juga dapat membuat hati menjadi resisten terhadap hormon insulin, yang berguna untuk mengubah gula di dalam darah menjadi energi. Hal ini membuat lebih berisiko terkena diabetes tipe 2.

6. Meningkatkan risiko gangguan ginjal

Jika Anda adalah seorang penderita diabetes, terlalu banyak mengonsumsi gula bisa meningkatkan risiko terjadinya kerusakan ginjal. Jika tidak segera diatasi, kerusakan ginjal yang terjadi dapat berkembang menjadi gagal ginjal.

7. Berpengaruh pada kesehatan seksual

Banyaknya kandungan gula dalam darah dapat menjadi salah satu penyebab impotensi pada pria. Sebab, kadar gula dalam darah dapat memengaruhi sistem sirkulasi yang mengontrol aliran darah.

Saat ereksi, seorang pria memerlukan aliran darah yang lancar. Terlalu banyak mengonsumsi gula dapat menghalangi proses ini.

Baca juga: 6 Cara Efektif Setop Hasrat Santap Makanan Manis

Rekomendasi konsumsi gula harian

Seseorang dikatakan terlalu banyak mengonsumsi gula apabila asupan gula hariannya telah melebihi 150 kalori atau sekitar 9 sendok teh (36 gram).

Membaca jumlah nutrisi di kemasan makanan maupun minuman yang Anda konsumsi, bisa menjadi cara untuk membatasi konsumsi gula sesuai rekomendasi harian.

Jumlah gula di kemasan makanan, umumnya dituliskan dalam satuan gram per penyajian.

Namun, Anda perlu memperhatikan, apakah satu kemasan tersebut diperuntukkan untuk satu kali penyajian atau lebih.

Sebagai contoh, jika pada kemasan tertulis kandungan 5 gram gula per penyajian, padahal satu kemasan digunakan untuk 4 kali penyajian, maka jumlah gula totoal mencapai 20 gram per kemasan.

Karena itu, lebih berhati-hatilah dalam memilih pilihan menu sahur dan berbuka. Konsumsi sayur, buah, serta sumber protein lainnya dan dapatkan gizi yang seimbang, agar puasa dapat berjalan dengan sehat dan lancar.

Baca juga: 6 Fakta Seputar Gula, dari Jenis hingga Batas Konsumsinya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.