Kompas.com - 05/05/2020, 10:45 WIB
Ilustrasi lelah shutterstockIlustrasi lelah

KOMPAS.com - Kelelahan sudah menjadi bagian dari keseharian manusia modern saat ini. Keluhan lelah atau capek mungkin biasa dilontarkan teman atau pasangan, misalnya karena padatnya pekerjaan atau gara-gara kurang tidur.

Namun, jangan sepelekan gejala ini karena kelelahan ekstrem ternyata bisa menimbulkan kematian.

Kelelahan ekstrem bisa jadi bukan hanya tanda bahwa kita mengalami stres dan tubuh membutuhkan waktu lebih untuk beristirahat.

Kondisi ini bisa menjadi tanda sindrom kelelahan kronis (SKL), sebuah gangguan kompleks yang ditandai dengan kelelahan terus-menerus.

Seringkali kita sulit mendapat diagnosa yang tepat waktu karena tidak ada laboratorium atau tes khusus untuk mengonfirmasi gangguan tersebut sehingga, para dokter belum mampu menentukan penyebab pastinya.

Gejala SKL juga dapat mengacu pada penyakit lainnya, seperti fibromialgia (nyeri otot disertai kelelahan) dan depresi. Faktanya, 90 persen kasus tidak terdiagnosa.

Baca juga: Bagaimana Kelelahan Kerja Sebabkan Gangguan Jantung

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bagaimana kelelahan bisa menimbulkan kematian?

Bekerja terlalu lama atau terlalu giat bisa menyebabkan level stres tinggi. Apalagi jika sebelumnya kita juga kurang istirahat.

Saat stres, jantung akan bekerja lebih keras dari biasanya. Dilansir dari laman Time, dr. Alan Yeung, direktur medis di Stanford Cardiovascular Health, mengatakan bahwa seseorang yang memiliki tingkat stres tinggi akan mengalami peningkatan irama jantung dan tekanan darah.

Kedua kondisi itulah yang kemudian akan meningkatkan risiko terjadinya serangan jantung dan gagal jantung, terutama pada orang-orang yang memiliki riwayat penyakit jantung sebelumnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.