Kompas.com - 15/05/2020, 16:50 WIB
Ilustrasi vitamin E dalam kemasan soft kapsul AEDKA STUDIOIlustrasi vitamin E dalam kemasan soft kapsul

KOMPAS.com - Hampir semua orang di dunia saat ini khawatir menghadapi pandemi virus corona. Berbagai usaha dilakukan, salah satunya dengan mengonsumsi suplemen vitamin untuk meningkatkan daya tahan tubuh dan mencegah diri terinfeksi Covid-19.

Tetapi ada beberapa hal yang perlu diingat terkait suplemen, termasuk seberapa beracun efek konsumsi suplemen berlebih pada tubuh.

Saat ini suplemen vitamin E adalah salah satu yang sangat diminati. Karena tubuh manusia tidak dapat memproduksinya, maka harus diperoleh dari makanan dan atau suplemen.

Baca juga: Melindungi Kulit dengan Vitamin E

Vitamin E sebenarnya adalah istilah kolektif untuk sekelompok senyawa yang larut dalam lemak yang memiliki sifat antioksidan.

Terlepas dari sifat antioksidannya, vitamin E juga terlibat dalam fungsi tubuh tertentu yang meningkatkan kekebalan tubuh dan melakukan proses metabolisme.

Tetapi hanya karena tubuh tidak mampu memproduksinya, bukan berarti kita harus mengasup vitamin ini dalam dosis besar.

Menurut National Institutes of Health, panduan Asupan Referensi Makanan yang dibuat oleh Dewan Makanan dan Gizi di Institut Kedokteran The National Academy hanya merekomendasikan 15 mg vitamin E per hari untuk orang yang berusia 14 tahun ke atas.

Sedangkan, dosis yang dianjurkan untuk 13 tahun ke bawah berkisar dari 4 mg hingga 11 mg per hari.

Baca juga: Tips Hindari Kanker Prostat, Sering Bercinta dan Stop Suplemen Vitamin E

Ketika vitamin E dikonsumsi berlebihan, justru bisa menyebabkan masalah komplikasi kesehatan. Terlalu banyak vitamin ini dapat menyebabkan penipisan darah dan pendarahan fatal setelah cedera.

Sebuah penelitian bahkan mengaitkan toksisitas vitamin E dengan peningkatan risiko stroke hemoragik. Ini adalah stroke yang disebabkan oleh pendarahan di otak.

Banyak orang mengasup suplemen vitamin E dengan berpikir, bahwa itu dapat mengurangi risiko kanker tertentu, meningkatkan sistem kekebalan tubuh secara keseluruhan, dan menikmati efek anti-penuaan dari antioksidan yang terkandung dalam vitamin E.

Namun, sebenarnya kita tidak perlu mengonsumsi suplemen vitamin E, kecuali jika tubuh terdeteksi kekurangan nutrisi ini. Karena, kandungan vitamin E bisa terpenuhi dari makanan yang kita konsumsi.

Yang terbaik adalah berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu sebelum memutuskan untuk mengonsumsi suplemen vitamin E.

Baca juga: Mari Kenali Tanda-tanda Kekurangan Vitamin E



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X