Sendok Plastik Bisa Berbahaya bagi Kesehatan, Kurangi Penggunaannya

Kompas.com - 20/05/2020, 20:23 WIB
Ilustrasi sendok dan garpu plastik shutterstockIlustrasi sendok dan garpu plastik
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Penggunaan sendok plastik dalam kehidupan sehari-hari sering kali sulit dielakkan. Bahkan tak jarang restoran atau rumah makan juga memberikan sendok plastik saat kita memesan makanan dengan cara takeaway.

Sendok plastik sering digunakan sebagai pilihan yang murah dan nyaman untuk bisnis atau pribadi. Selain ringan, sendok plastik mudah dibawa dan dapat dibuang, alih-alih dibersihkan lalu digunakan kembali.

Di balik kemudahannya, apakah Anda tahu bahaya menggunakan sendok plastik?

Pada dasarnya, mengonsumsi makanan dengan sendok plastik tidak baik bagi kesehatan. Apalagi jika dilakukannya terlalu sering.

Terlebih lagi, apabila Anda makan makanan yang panas dengan menggunakan sendok plastik. Zat kimia pada sendok plastik bisa ikut termakan akibat panasnya makanan.

Polycarbonat (PC) adalah bahan yang terkandung dalam sendok plastik. Sayangnya, peralatan yang berbahan polycarbonat tidak tahan panas. Jika dipanaskan pada suhu 90 derajat Celsius, peralatan ini akan mengeluarkan zat BPA (Bisphenol A).

BPA adalah estrogen sintetis lemah yang dapat mempengaruhi hormon tubuh. BPA banyak ditemukan di banyak produk berbahan dasar plastik, tak terkecuali sendok plastik.

Baca juga: Tak Semua Produk Plastik Bebas BPA Aman

WHO pun telah melarang penggunaan peralatan makan atau masak, termasuk sendok plastik, yang mengandung BPA karena dapat larut dari plastik ke makanan yang dikonsumsi manusia.

Dalam jangka waktu yang panjang, zat yang terkandung dalam sendok plastik tersebut dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan.

Bahaya menggunakan sendok plastik

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Sumber
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X