Tidur Nyenyak dan Rutin Olahraga Bisa Bantu Anak Tumbuh Lebih Tinggi

Kompas.com - 25/05/2020, 11:15 WIB
ilustrasi anak Pixabay/manseokilustrasi anak

KOMPAS.com – Stunting atau perawakan pendek masih menjadi salah satu ancaman yang peling dikhawatirkan orangtua terkait tumbuh kembang anak.

Di Indonesia sendiri, angka penderita stunting masih cukup tinggi. Beradasarkan riset yang dilakukan Studi Status Gizi Balita Inonedia (SSGBI), sebanyak 6,3 juta dari dari 23 juta balita di Indonesia mengalami stunting.

Kabar baiknya, stunting merupakan kelainan yang dapat dicegah. Dokter Spesialis Anak Konsultan Nutrisi dan Penyakit Metabolik dari Departemen Ilmu Kesehatan Anak, Fakultas Kedokteran, Universitas Indonesia, Damayanti Sjarif, SpA(K) menjelaskan, pencegahan stunting dapat dimulai dari periode emas pertumbuhan anak.

Periode emas tersebut dimulai pada 1.000 hari pertama kehidupan anak atau sejak anak masih dalam dalam kandungan hingga memasuki usia dua tahun.

Baca juga: Jangan Abaikan Nutrisi 1.000 Hari Pertama Kehidupan, Ini Alasannya

Adapun beberapa cara pencegahan stunting yang dapat dilakukan, yakni dengan memastikan anak tidur nyenyak setiap malam hingga mengajak anak berolahraga secara rutin hingga.

Kedua aktivitas itu penting karena menurut riset, tidur nyenyak dan olahraga dapat merangsang pelepasan hormon pertumbuhan anak.

Salah satu fungsi hormon pertumbuhan adalah untuk merangsang pertumbuhan anak, termasuk tinggi tubuhnya. Beberapa faktor lain yang juga merangsang pertumbuhan anak, yakni faktor genetik, nutrisi, dan kesehatan anak.

Pentingnya tidur nyenyak

Berbicara hormon pertumbuhan, sebenarnya hormon tersebut sudah otomatis dihasilkan kelenjar dalam otak, yaitu kelenjar pituitari atau hipofisis. Menariknya, hormon pertumbuhan anak biasanya lebih banyak diproduksi pada malam hari, dibandingkan siang hari.

Melansir laman Verywell Family, hormon pertumbuhan dikeluarkan pada malam hari, terutama saat anak tidur nyenyak. Kualitas tidur malam yang baik, akan berdampak pada kemampuan kognitif dan pertumbuhan anak kelak.

Baca juga: Rutin Ajak Anak ke Posyandu Bisa Perbaiki Status Gizi

Sebaliknya, jika tidur anak sering terganggu, pertumbuhan anak mungkin tidak terjadi secara normal karena tidak ada lonjakan pelepasan hormon pertumbuhan.

Halaman:
Baca tentang


Sumber GenBest.id
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X