Kompas.com - 10/06/2020, 10:14 WIB
Ilustrasi bedak tabur. SHUTTERSTOCKIlustrasi bedak tabur.

KOMPAS.com - Bahan talek (talc) tak akan lagi dipakai untuk kosmetik dari tiga perusahaan kecantikan ternama yaitu Chanel, Revlon, dan L'Oreal. Keputusan itu diambil setelah muncul kajian bahan talek dapat memicu kanker.

Talek merupakan mineral yang terbuat dari magnesium, silikon, dan oksigen, serta mengandung asbestos atau asbes, yaitu senyawa karsinogen yang dituding pemicu kanker.

Seperti dikutip dari Reuters, merek kosmetik mewah Chanel telah menghilangkan talek dari produk bedak tabur dan juga bedak badan (body powder) karena adanya persepsi negatif bahan ini.

Sementara itu Revlon juga tak akan memakai lagi talek dari produk perawatan tubuhnya dan L'Oreal tengah mencari alternatif mineral lain untuk menggantikan talek.

Perubahan tersebut dipicu oleh kajian yang dilakukan oleh konsumen, regulator, dan produsen, terhadap keamanan talek bagi kesehatan.

Bahan talek, terkadang ditemukan dalam batuan yang sama dengan asbes yang merupakan karsinogen berat, dipakai dalam ribuan produk kosmetik dan perawatan tubuh. Fungsi dari talek adalah menyerap kelembaban, mencegah kulit kering, dan menambah kelembutan.

Baca juga: Jangan Taburkan Bedak pada Lipatan Tubuh Bayi

Tuntutan hukum

Kecemasan akan bahaya talek ini sudah dimulai sejak beberapa tahun lalu. Di tahun 2013 pemimpin pasar bedak Johnson & Johnson (J&J) dituntut secara hukum karena menggunakan talek.

Dugaan asbes sebagai penyebab kanker mulai muncul tahun 2017. Tuntutan hukum yang sama juga menerjang Revlon, Chanel, dan Avon.

Investigasi tahun 2018 yang dilakukan oleh Reuters juga mengungkap, selama satu dekade Johnson & Johnson sebenarnya sudah tahu sejak lama bahwa ada kandungan asbes dalam produk bedaknya.

Namun, secara resmi laporan itu dibantah J&J dan mengatakan produknya aman serta bebas dari asbes.

Meski demikian, J&J bulan lalu mengumumkan akan berhenti menjual bedak bayi di Amerika Serikat dan Kanada, akibat penurunan penjualan dan publisitas yang buruk.

Pengunjung sedang memilih produk di toko Watsons mal Senayan City Jakarta.Kompas.com/Lusia Kus Anna Pengunjung sedang memilih produk di toko Watsons mal Senayan City Jakarta.

Menghentikan produksi

Sementara itu, salah satu perwakilan Chanel mengungkapkan bahwa sejak tahun 2017 merek ini telah menghentikan produksi bedak berbahan talek yang diberi parfum khusus Chanel No.5 yang legendaris dan sudah dibuat sejak 1924.

Perwakilan Chanel Amy Wyatt juga menyebutkan, Chanel rutin memperbarui produk-produknya untuk memenuhi kebutuhan konsumen yang berubah terus.

Chanel masih menggunakan talek untuk produk lain, termasuk bedak padat, perona pipi, dan perona mata. Namun, talek yang dipakai diklaim terpilih sesuai dengan kriteria kemurnian, memenuhi peraturan dunia terbaru, dan aman sesuai standar penggunaan talek untuk kosmetik.

Baca juga: Faktor Tak Terduga Penyebab Kanker

Juru bicara Revlon mengatakan bahan talek akan dihilangkan dari produk perawatan tubuh.

Raksasa kosmetik lainnya, L'Oreal mengatakan masih mencari pengganti talek namun belum menemukan yang memiliki manfaat yang serupa.

Juru bicara L'Oreal menyebutkan, seperti perusahaan lain, L'Oreal juga mewajibkan pemasok menyertakan keterangan bahwa talek yang dipakai bebas asbes dan melakukan pengujian.

”Kami belum mendeteksi jejak asbes di salah satu bahan baku kami yang mengandung sekitar 20 persen talek,” kata juru bicara L’Oreal.

Standar FDA

Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) saat menganalisis 52 produk kosmetik berbahan talek tahun lalu menemukan asbes di dalam sembilan produk, termasuk tiga produk yang dijual retailer Claire dan 1 botol produk bedak J&J. Semua produk telah ditarik.

Juru bicara dari Claire mengaku telah menghentikan produk yang menggunakan talek dan menggantikannya dengan mika.

FDA telah menganalisis 50 sampel tahun ini dan akan mengeluarkan standar uji asbes.

Baca juga: Waspada 8 Faktor Risiko Kanker Paru Ini, dari Asbes hingga Radon

 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X