Kompas.com - 12/06/2020, 13:56 WIB

KOMPAS.com - Karantina di rumah saja memang membuat banyak orang mengurangi aktivitas olahraga. Alasannya beragam, misalnya rumah sempit atau tidak punya peralatan olahraga yang lengkap.

Namun, seorang pria asal Belgia tidak ingin terjebak dengan situasi pandemi dan berdiam diri.

Pria bernama Yves Hanoulle (48) yang merupakan pengajar bidang IT itu telah menggunakan periode lockdown di negaranya sebagai kesempatan untuk tetap bugar di rumah.

Hanoulle mengatakan kepada Reuters, ia telah berjalan sejauh 1.496 kilometer di treadmill sejak lockdown diberlakukan pada bulan Maret.

Ia menggunakan meja treadmill agar bisa bekerja sambil terus berjalan dan mencatatkan 20,1 km atau lebih per hari.

"Saya membaca bahwa duduk adalah 'kebiasaan merokok baru' dan kita tidak benar-benar diciptakan untuk duduk sepanjang waktu," katanya kepada Reuters.

"Jadi ketika saya mulai melakukan ini, saya langsung memperhatikan saya merasa lebih bugar dan lebih mudah untuk fokus."

Baca juga: Walau di Rumah Saja, Jangan Kebanyakan Rebahan dan Tidur

Belgia yang menerapkan lockdown sejak pertengahan Maret lalu, kini akan mencabut pembatasan secara bertahap, meski pemerintah setempat tetap mendesak warganya untuk bekerja dari rumah jika memungkinkan.

Banyak orang merasa tidak termotivasi di masa karantina seperti Hanoulle. Meski begitu, sebuah laporan terbaru dari perusahaan elektronik konsumen Withings menunjukkan orang-orang di seluruh dunia tampak tidak memperoleh kenaikan berat badan sesuai perkiraan mereka sebelumnya.

Di Amerika Serikat, sekitar 37 persen orang mengalami kenaikan berat badan lebih dari 0,5 kilogram, tetapi kenaikan berat badan rata-rata hanya 0,09 kilogram.

Tren tersebut juga ditemukan di berbagai belahan dunia. Penambahan berat rata-rata terbesar, 0,24 kilogram, terjadi di China.

Namun, tingkat aktivitas fisik berada pada angka 12 persen lebih rendah di dunia, meski angka itu lebih tinggi di beberapa negara seperti China, Prancis, Italia, dan Spanyol.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Fox News


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.