Kompas.com - 16/06/2020, 09:31 WIB
Ilustrasi emas batangan. THINKSTOCKPHOTOSIlustrasi emas batangan.

KOMPAS.com - Emas dalam bentuk perhiasan tak hanya mampu mempercantik tampilan, tapi juga terkadang menunjukkan tingkat status sosial dari si pemakainya.

Emas yang "berlebih" kerap menunjukkan bahwa si pemakainya memang memiliki tingkat kecukupan hidup yang berlebih pula.

Namun, apa jadinya jika emas tersebut masih dalam bentuk batangan, dan ditinggalkan di dalam gerbong kereta? Tentu ceritanya lain lagi.

Baca juga: Berkilau, Adidas Superstar Bertabur Emas

Peristiwa ini terjadi di Swiss, setelah seorang yang disebut pelupa meninggalkan barang bawaannya berisi emas batangan bernilai 190.000 dollar AS atau kira-kira Rp 2,7 miliar.

Paket tersebut ditemukan di dalam kereta kereta Swiss Federal Railways (SBB) yang melakukan perjalanan dari Kota St Gallen ke Lucerne, sebuah kota utama di negara tersebut.

Penemuan emas batangan di dalam gerbong kereta tersebut sebenarnya terjadi pada bulan Oktober tahun 2019 lalu. Namun, hingga saat ini pemiliknya belum ditemukan.

Baca juga: Bocoran Desain Mahkota Emas Miss Grand Indonesia, Beratnya Capai 2 Kg

Meskipun "penyelidikan ekstensif" sudah digelar, namun pemilik emas itu masih juga tidak dilacak.

Demikian penjelasan yang disampaikan pejabat terkait dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan di Pemerintah Daerah Lucerne wilayah Gazette.

Nah, karena gagal melacak pemilik barang berharga itu, maka Kantor Kejaksaan setempat mengambil alih penguasaan emas batangan tersebut.

Selanjutnya, pihak berwenang tersebut yang akan mempublikasikan pencarian ini, demi menemukan pemilik misterius-nya.

Baca juga: Kloset Emas Bertabur 40.815 Butir Berlian, Mau Lihat?

Dalam buletin tertanggal 2 Juni 2020, para pejabat setempat mengatakan pemilik emas itu masih memiliki waktu lima tahun untuk mengajukan klaim atas harta tersebut.

Seorang Jurubicara Kantor Kejaksaan mengatakan kepada CNN, beberapa penyelidikan telah dilakukan terkait emas ini, dan masih terus diperiksa. Namun, tidak ada rincian lebih dalam terkait pemeriksaan itu.

 



Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X