Kompas.com - 23/06/2020, 11:07 WIB
Ilustrasi introvert Shutterstock/Master1305Ilustrasi introvert

KOMPAS.com – Setelah lebih dari tiga bulan tak ada agenda sosial dengan teman, kini setelah karantina dicabut tentu kita tak sabar, sekaligus cemas, untuk melakukan kegiatan kumpul-kumpul.

Kecemasan atau rasa malu saat berinteraksi dengan orang lain sebenarnya merupakan gangguan yang disebut juga dengan fobia sosial. Namun, kecemasan ini mungkin akan dialami oleh banyak orang setelah masa karantina dicabut.

“Perubahan dari memiliki pekerjaan dan kehidupan yang sangat sosial, ke tidak ada sama sekali, hanya di rumah saja, bisa berpengaruh pada kesehatan mental. Hal ini juga bisa membuat orang yang biasanya ekstrovert merasa seperti introvert dan kehilangan minat untuk bertemu banyak orang,” kata penasihat medis di Click Pharmacy, Jana Abelovska.

Isolasi yang kita lakukan selama pandemi akan menguras emosi dan memicu kecemasan sosial. Kecemasan itu sebagian besar karena kita merasa takut dan khawatir dengan reaksi orang.

Baca juga: Bedakan Sifat Pemalu dengan Gangguan Kecemasan Sosial

“Jika kita sering bergaul dan berinteraksi sosial, sebagian besar ketakutkan kita itu ternyata tidak terbukti. Kita punya kesempatan untuk mencoba berbagai hal dan melihat apa yang bisa membantu mengurangi ketakutan itu,” kata Emily Anhalt, PsyD, pendiri komunitas kesehatan mental Coa.

Selama pandemi, kita lebih banyak bergantung pada diri sendiri dan menghadapi situasi yang tidak pasti. Hal ini akan menyuburkan lagi kecemasan dalam diri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk mengurangi kecemasan sosial dalam melakukan agenda sosial kita, berikut adalah beberapa tips yang mungkin berguna:

1. Mulai perlahan
Jika kita punya kecenderungan kecemasan sosial, jangan langsung melakukan interaksi dengan banyak orang yang tidak terlalu dikenal. Masuklah dalam kehidupan sosial secara perlahan.

“Setelah karantina berakhir, kita tak bisa lagi menghindar dan terpaksa menghadapi hal yang sebenarnya ditakuti. Jangan langsung menghadapinya sekaligus, mulailah secara santai,” kata psikiater Dr. Allie R.Shapiro.

IlustrasiThinkstockphotos Ilustrasi

Mulailah dengan pertemuan bersama orang-orang terdekat kita karena mereka adalah zona nyaman kita dan bisa membuat kita jadi diri sendiri.

Halaman:


Sumber Healthline
Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X