Kompas.com - 23/06/2020, 11:57 WIB
Ilustrasi belanja online SHUTTERSTOCKIlustrasi belanja online

KOMPAS.com - Berbelanja bagi sebagian orang memang memberikan efek kebahagiaan. Hal ini juga telah diteliti dalam berbagai penelitian.

Salah satunya adalah studi yang diterbitkan oleh Journal of Consumer Research pada Juni 2013. Disebutkan, ketika berbicara mengenai aktivitas berbelanja (shopping), menginginkan suatu barang membuat orang lebih bahagia daripada memilikinya.

Dilansir CNN, para peneliti menganalisa status emosional konsumen sebelum dan sesudah membuat keputusan pembelian.

Kebanyakan orang, terutama yang dirinya teridentifikasi sebagai meterialis, memandang sebuah pembelian yang akan dilakukan masa depan sebagai sesuatu yang kuat dan memiliki emosi positif.

Mereka merasakan kebahagiaan, ketertarikan, optimisme, dan kedamaian ketika memikirkan pembelian mereka di masa depan atau setidaknya ketika merencanakan pembelian.

Ini juga diyakini meningkatkan kualitas hubungan, kepercayaan diri, hingga memberikan kepuasan lebih.

Baca juga: Mengendalikan Hasrat Belanja Online Selama Karantina

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun bagaimana jika pembelian tersebut didasari atas perilaku yang impulsif?

Psikolog klinis, Dra Ratih Ibrahim, MM menjelaskan, berbelanja impulsif seringkali dilakukan tanpa didasari logika berpikir, melainkan hanya mengikuti dorongan hati.

Berbelanja barang yang diinginkan atau dibutuhkan mungkin bukanlah masalah. Sebab bagi sebagian orang, berbelanja juga bisa menjadi pelepas stres.

Tapi, perilaku tersebut bisa menjadi sebuah gangguan kejiwaan jika dibiarkan berlarut.

"Pada saat itu tidak mengganggu ranah hidup dia yang lain, enggak apa-apa. Tapi pada saat mengganggu ranah hidup dia yang lain, seperti sampai terlibat utang, sampai bohong, nyolong, nah kita akan bilang itu sebagai gangguan."

Demikian diungkapkan Ratih saat dihubungi Kompas Lifestyle, Senin (22/6/2020).

Ilustrasi belanjaShutterstock Ilustrasi belanja

Ketika seseorang memiliki perilaku berbelanja impulsif, artinya orang tersebut memiliki kontrol diri yang lemah. Mereka seolah terhipnotis ketika melihat barang yang mereka senangi dan tidak bisa mengontrol dirinya untuk terus membeli barang tersebut.

Jika kamu mengalami hal serupa, maka kebiasaanmu itu perlu ditelaah lebih lanjut.

Membedakan yang wajar

Bagaimana membedakan perilaku berbelanja impulsif dengan keinginan membeli barang yang masih dalam tahap wajar?

Menurut Ratih, perilaku berbelanja impulsif sudah masuk kategori gangguan jika memiliki pola yang berulang, intens dan orang yang bersangkutan sudah merasa addicted alias kecanduan.

"Bukan melulu perilaku berbelanja banyak banget, ya. Enggak tahunya dia punya bisnis, kan itu lain. Kalau dia sudah kehilangan fungai kendali atas dirinya, nah itu berarti ada yang terganggu di situ," ucap CEO & Founder lembaga psikologi Personal Growth ini.

Baca juga: Psikolog: Kecanduan Belanja Bisa Bahayakan Orang-orang Tercinta

Bagaimana agar kita bisa mengelola kontrol diri tersebut?

1. Menunda keinginan

Pada saat kamu berpikir untuk membeli sesuatu, cobalah untuk menahannya. Sebab menahan artinya menunda dorongan.

Ketika menunda, otak logika akan berfungsi dan menimbang-nimbang tentang baik-buruk membeli barang yang kita inginkan tersebut.

Agar lebih sederhana, cobalah menahan diri sebanyak 10 hitungan. Jika sudah melakukannya namun masih menginginkan barang tersebut, cobalah tambah 10 hitungan lagi hingga 10 kali atau 100 hitungan.

"Kalau sudah sampai 10 kali terus masih ingin, itu dasar-dasar berpikir logisnya sudah berfungsi. Jadi kita enggak kalap kayak yang sebelumnya," kata Ratih.

Baca juga: Susun Daftar Kebiasaan Pengeluaran Anda, Cuma Butuh 20 Menit

2. Diet medsos

Media sosial ternyata juga bisa memengaruhi perilaku berbelanja impulsif. Jika kamu mengalaminya, cobalah jeda sejenak dari kebiasaan mengakses media sosial.

Jika kamu terbiasa berbelanja online, cobalah untuk menghapus aplikasi e-commerce tersebut dari ponselmu dan tidak mengaksesnya selama beberapa waktu.

Sambil jeda sejenak dari media sosial, kamu bisa mendistraksi perhatianmu dengan melakukan aktivitas produktif lainnya.

"Bisa lihat yang lain atau melakukan aktivitas lain yang lebih produkti, misal masak-masak," ungkapnya.

Baca juga: Cara Kelola Keuangan Agar Tak Kehabisan Uang di Masa Isolasi

3. Dibantu orang sekitar

Peran orang sekitar, seperti keluarga, teman dan pasangan juga sangat besar untuk membantu seseorang keluar dari perilaku berbelanja impuslifnya.

Beberapa hal yang bisa dilakukan misalnya menyembunyikan kartu kredit yang biasa digunakan berbelanja atau membantu mengalihkan pikiran ketika godaan keinginan berbelanja muncul.

"Lingkungan bisa berperan. Mudah-mudahan dengan mengingatkan, yang bersangkutan belum jatuh pada adiksi. Sebab kalau sudah adiksi repot banget," ucap Ratih.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.