Kompas.com - 23/06/2020, 11:59 WIB

"Kalau di luar negeri kan orang memang fungsional, ke rumah sakit, supermarket, dan lain-lain."

Baca juga: Pahami, Mengapa Harga Sepeda Brompton Mahal...

"Naik angkutan umum takut, maka transportasi yang kompetitif ya sepeda," sebut dia. 

Yuswohady tak melihat keadaan itu di Indonesia, khususnya Jakarta. "Kan orang tetap naik mobil, angkutan umum, dan sebagainya. Jadi sepedanya sebenarnya biasa saja," ujar dia.

"Tapi kadang ketika terjadi tren global, di sini bukan fungsional, lebih ke gengsinya," tegas Yuswohady.

Yuswohady lalu memperkirakan, fenomena kenaikan harga Brompton akan berlangsung sesaat.Meskipun, secara fungsional, pondasi dari tren bersepeda tergolong kuat.

"Pertama untuk sehat, lalu (kedua) untuk menghindari transportasi dalam kota untuk menghindari Covid-19," sebut dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Segmen ketiga yang karena gengsi. Gengsi juga nggak sepenuhnya gengsi sih, mereka tetap cari sehat juga, naik sepeda. Tapi aspek gengsinya nanti dipotret, ditaruh Instagram."

"Ngomongnya enggak gengsi, tapi uncinsciously (tak sadar) dia ingin menunjukkan bahwa sepedaku harganya sekian," kata dia.

Dalam konteks ini, secara fungsional kebutuhan bersepeda memang ada. Tetapi, untuk tren yang lebih kental dengan sisi emosional, tak akan bertahan lama.

"Barusan aku survei, tiga prioritas kebutuhan dasar keluarga, makanan, kesehatan dan digital," cetus Yuswohady.

Baca juga: Cerita Brompton Mahal Dikira Sepeda Kreuz Bandung, duh...

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.