Kompas.com - 23/06/2020, 11:59 WIB
Sepeda Brompton SHUTTERSTOCKSepeda Brompton

Kelompok ini, menurut Yuswohady tak bergantung pada daya beli. "Berapa pun akan dibeli," sebut dia. 

"Brompton itu di segmen yang itu, jadi mau dikasih harga berapa pun demand enggak akan turun," kata Yuswohady.

Kalau pun ada merek lain yang membuat model meniru Brompton, maka pasarnya akan cenderung stabil.

"Karena kadang orang yang punya duit, kalau enggak mahal, dia enggak mau. Jadi yang satu gengsi, yang satu lagi value: cari kuatnya, awetnya, modelnya."

Baca juga: Enggak Tega Beli Brompton? Coba Lirik Sepeda-sepeda Ini...

"Kalau gengsi, mungkin limited edition dan sebegainya, harga akan cenderung naik terus."

"Jadi satu market kecenderungannya (harga) turun, tapi main volume, yang (segmen) kedua enggak main volume."

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Makin sedikit malah lebih bagus, tapi harga consistently naik terus karena mau harga berapa pun customer akan beli. Tapi memang marketnya niche, ngga gede."

"Mahal itu kan karena nyari eksklusivitas," sebut Yuswohady.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.