Kompas.com - 26/06/2020, 18:08 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi


KOMPAS.com - Alergi termasuk dalam kondisi yang bisa mengganggu tumbuh kembang anak. Mengenali dan melakukan upaya pencegahan alergi sejak dini dapat menghindari efek negatif jangka panjang.

Di Indonesia, sekitar 7,5 persen memiliki alergi protein susu sapi. Namun, jenis penyebab alergi dapat bertambah atau berkurang sejalan dengan waktu.

Alergi memang identik dengan gejala gatal-gatal atau kemerahan pada kulit. Padahal, dampak dari alergi lebih dari sekadar gejala yang dialami secara fisik.

"Bagi si kecil, alergi dapat meningkatkan risiko penyakit degeneratif seperti obesitas, hipertensi, dan sakit jantung. Selain itu, anak dengan alergi juga dapat mengalami keterlambatan pertumbuhan jika penanangan kurang optimal," kata Prof.Dr.Budi Setiabudiawan, Sp.A (K), konsultan alergi dan imunologi anak dalam acara Bicara Gizi yang digelar secara virtual oleh Danone SN (25/6).

Budi menjelaskan, gangguan tumbuh kembang pada anak alergi bisa terjadi berkaitan dengan jenis dan durasi pantang makanan tertentu yang dianggap jadi penyebab alergi.

Baca juga: Ini Cara Membedakan Anak Alergi Dingin atau Pilek

"Alergi merupakan reaksi sistem imun yang tidak normal untuk mengenali bahan-bahan yang sebetulnya tidak berbahaya bagi orang lain, bahkan bermanfaat bagi tubuh, misalnya zat gizi yang terkandung dalam makanan," paparnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jika anak menderita beberapa jenis alergi makanan dan harus berpantang, tentu ia akan kekurangan nutrisi yang dibutuhkan dalam masa pertumbuhannya.

Selain itu, ada risiko kerugian lain seperti beban ekonomi yang besar.

"Karena anak sering sakit, jadi orangtua bolak-balik membawa anak ke dokter. Tentu orangtua harus ijin tidak bekerja, kehilangan pendapatan, bahkan pengeluaran biaya dokter," katanya.

Riwayat dalam keluarga

Orangtua yang memiliki alergi cenderung akan menurunkan bakat alergi pada anak-anaknya. Bahkan, reaksi alerginya bisa muncul pada lebih dari satu penyebab, misalnya anak alergi telur dan juga alergi debu.

Selain faktor keturunan, orangtua juga bisa mendeteksi faktor risiko pada buah hatinya, salah satunya lewat aplikasi Alergy Risk Screener by Nutriclub.

Baca juga: Panduan Pemberian MPASI untuk Bayi yang Punya Alergi

"Kami menghadirkan Allergy Risk Screener untuk mempermudah orangtua mengetahui risiko alergi anak berdasarkan riwayat alergi keluarga," kata Corporate Communication Director Danone Indonesia, Arif Mujahidin.

Allergy Risk Screener by Nutriclub diluncurkan sejak Maret 2020 dan telah diakses sebanyak lebih dari 20.000 kali oleh orangtua di Indonesia.

Aplikasi ini tidak hanya membantu mendeteksi risiko alergi tapi juga memberikan edukasi mengenai pencegahan alergi sejak dini, sehingga mempersingkat waktu konsultasi.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.