Kompas.com - 26/07/2020, 07:39 WIB

KOMPAS.com - Apakah kamu seorang penikmat minuman beralkohol?

Jika iya, kamu mungkin sudah sering dengar macam-macam mitos tentang minuman beralkohol.

Namun, sebaiknya kamu berhati-hati sebelum memercayainya, sebab mitos yang salah bisa berakibat serius bagi kesehatan.

Baca juga: Diam-diam, Coca-Cola Bikin Minuman Beralkohol Aneka Rasa

Kalau kamu mendengar mitos-mitos seputar minuman beralkohol, sebaiknya cek dulu informasi tersebut pada sumber yang terpercaya.

Pasalnya, alkohol adalah zat stimulan yang sebenarnya tergolong obat.

Mengonsumsi minuman beralkohol dalam jumlah banyak justru akan memberikan efek depresi pada otak dan tubuh.

Berikut ini adalah macam-macam mitos tentang minuman beralkohol yang sebaiknya mulai kita tinggalkan.

1. Minum alkohol bisa bikin tidur nyenyak

Kamu mungkin pernah ditawari alkohol saat sedang stres atau susah tidur.

Memang banyak yang percaya kalau alkohol bisa membuat kita lebih tenang sehingga bisa tidur nyenyak. Tapi tunggu dulu.

Mengonsumsi minuman beralkohol sebelum tidur malah akan mengganggu kualitas tidur, khususnya pada tahap tidur REM (rapid eye movement).

Baca juga: Meski Bikin Ngantuk, Alkohol Justru Berefek Buruk pada Kualitas Tidur

Kalau kamu tidak bisa masuk tahap REM, siklus tidur pun akan terganggu. Kamu pun lebih rentan terbangun di tengah malam.

Selain itu, minuman beralkohol bersifat diuretik. Ini berarti kamu akan sering mengeluarkan cairan dalam tubuh, misalnya lewat keringat atau buang air kecil.

Berkeringat atau ingin buang air kecil di malam hari tentu bisa membuat tidur tidak nyenyak.

2. Cegah mabuk dengan muntah

Cara terbaik untuk mencegah mabuk atau hangover adalah membatasi konsumsi alkohol.

Memuntahkan minuman tidak akan berdampak terlalu besar pada kadar alkohol dalam darah. Ini karena alkohol sangat cepat diserap oleh tubuh.

Alkohol akan masuk ke aliran darah dan menjalar di seluruh tubuh, termasuk otak, hanya dalam hitungan menit.

Jadi, alkohol dalam lambung yang kamu muntahkan sebenarnya sudah tinggal sedikit sekali.

3. Makin lama disimpan, wine akan makin berkualitas

Ini belum tentu. Pasalnya, setiap jenis wine itu berbeda-beda.

Beberapa jenis wine tidak akan bertambah kualitasnya kalau sudah lewat satu tahun dari masa produksinya.

Bahkan, wine yang sudah lewat dari tanggal kedaluwarsanya pasti kehilangan banyak sekali kandungan antioksidannya.

Memang ada jenis anggur yang makin lama justru makin enak dan berkualitas.

Baca juga: Yang Terjadi pada Tubuh Saat Kamu Berhenti Minum Alkohol Sebulan

Akan tetapi, kamu harus bisa membedakan mana yang bisa disimpan lama dan mana yang harus dikonsumsi sebelum lewat tanggal kedaluwarsa.

4. Mulai dengan minuman keras dulu, baru minum bir

Ini dia mitos tentang minuman beralkohol yang perlu kamu tinggalkan sekarang juga.

Banyak yang bilang kalau mau minum dengan aman, kamu harus mulai dengan minuman keras seperti tequila atau vodka dulu, baru ditutup dengan bir biasa.

Mitos ini salah karena bukan urutan minumnya yang memengaruhi kadar alkohol dalam darah, melainkan berapa banyak alkohol yang sudah diminum.

Jadi, tak peduli mana duluan yang kamu minum, kalau kita sudah minum terlalu banyak, maka akan tetap mabuk atau keracunan alkohol.

5. Kebanyakan minum bir bikin perut buncit

Kamu pernah dengar istilah “beer belly”? Istilah ini banyak digunakan untuk pria berperut buncit yang suka minum bir.

Padahal, sebenarnya seseorang bisa jadi buncit bukan cuma karena kebanyakan minum bir, melainkan karena kelebihan kalori juga dari makanan.

Baca juga: Hindari Membersihkan Luka dengan Alkohol

Jadi, orang yang perutnya buncit belum tentu disebabkan oleh kebanyakan minum bir.

6. Kopi di pagi hari bisa mengusir hangover

Jangan percaya pada mitos yang satu ini. Menurut para ahli, minum kopi setelah mabuk semalaman tidak ampuh untuk mengusir hangover.

Kandungan kafein dalam kopi justru bisa membuat kamu semakin dehidrasi karena kehilangan banyak cairan tubuh.

Di samping itu, efek kafein juga bisa membuat kau merasa lebih kacau, bukannya jadi segar. Efek sampingnya antara lain sakit kepala, jantung berdebar, dan sakit perut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.