Kompas.com - 04/08/2020, 09:39 WIB
Ilustrasi pria shutterstockIlustrasi pria
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Di beberapa kesempatan, Anda mungkin menyadari bahwa tubuh bagian kiri seringkali lebih lemah daripada bagian kanan.

Misalnya, ketika mengangkat dumbell untuk latihan beban, lengan bagian kiri sering kali lebih cepat lemas daripada lengan kanan.

Tidak perlu khawatir, sebab hal itu sangat umum terjadi. Menurut pakar, banyak orang merasakan perbedaan kekuatan tubuh sisi kanan dan kirinya.

Faktanya, tubuh yang ukuran dan kekuatan simetris justru tidak umum. Ini bukan salah kita, melainkan salah dari pola olahraga yang dijalankan.

Jika Anda sadari, ketika berolahraga kita cenderung lebih banyak menggunakan sisi dominan daripada sisi yang lebih lemah.

Mulai dari membuka pintu, mengangkut barang belanjaan, hingga menaiki tangga, sisi dominan seringkali memiliki peran yang lebih besar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Semakin sering dan berulang kita melakukannya, semakin efisien otak kita belajar untuk menggunakan otot bagian tersebut dibandingkan otot bagian lainnya.

Hasilnya, otot di satu sisi lebih kuat dibandingkan otot di bagian lainnya dan seringkali terjadi pada otot-otot yang lebih besar.

Cedera juga bisa mengakibatkan ketidakseimbangan tersebut. Perbedaan kekuatan antara sisi tubuh kanan dan kiri seringkali tidak terlalu dirasakan. Namun, orang yang berolahraga secara rutin akan menyadarinya lebih cepat.

Baca juga: Cara Gampang Membentuk Otot Tanpa Latihan di Gym

Cara mengatasi

Ilustrasi olahragashutterstock Ilustrasi olahraga
Cara terbaik dan termudah membuat sisi kiri dan kanan imbang adalah memilih olahraga yang memberi beban sama untuk kedua sisi tubuh.

Anda bisa memilih latihan beban dengan dumbell, seperti shoulder press, chest press, lunges, bicep curls, dumbbell rows, tricep extensions dan dumbbell squats.

Tidak seperti latihan beban dengan mesin dan barbell, latihan beban dengan dumbbell tidak akan membuat sisi tubuh yang lemah menjadi lebih pasif.

Anda juga bisa melakukan latihan unilateral atau latihan satu sisi dengan gerakan seperti single-arm shoulder press, single-arm chest presses, single-leg squats, single-leg lunges dan single leg rows.

Melakukan repetisi lebih banyak pada sisi tubuh yang lemah tidak akan membantu menyeimbangkan, maka Anda tidak perlu melakukan itu. Cukup latih sisi tubuh yang lemah dengan beban yang sama dengan sisi tubuh yang lebih kuat.

Anda juga bisa melatihnya sambil melakukan aktivitas harian, atau mengangkat barang belanjaan, mendorong dan menarik pintu dengan lengan yang lebih lemah.

Baca juga: Cara Bangun Otot dengan Memakai Beban Ringan



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.