Kompas.com - 06/08/2020, 22:48 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi

KOMPAS.com - Banyak kesalahpahaman dan mitos yang beredar terkait nutrisi dan pola makan anak. Mulai dari konsumsi gula penyebab anak hiperaktif hingga konsumsi lemak yang harus dihindari.

Ahli gizi Health Promotion Board, Singapura, Li Xinyi meluruskan lima mitos yang sering beredar, agar orangtua dapat menerapkan pola makan yang sehat untuk anak.

1. Asupan makanan anak tidak boleh dibatasi. Nafsu makan yang besar adalah tanda anak yang sehat

Anak-anak yang sedang tumbuh memang tidak boleh memiliki batasan makanan, tetapi porsinya harus dikontrol.

Demi menjaga kesehatan anak, orangtua dapat mengajak anak mengonsumsi makanan yang lebih sehat, seperti gandum utuh. 

Roti gandum yang halus dan lembut kini bisa ditemui dengan mudah di supermarket atau di toko roti. Ini bisa menjadi pilihan sebagai langkah awal mengenalkan gandum, sebelum membiasakan anak pada makanan gandum utuh lainnya, seperti nasi merah.

Baca juga: Yang Harus Diperhatikan agar Gizi Anak Terpenuhi

2. Gula membuat anak hiperaktif

Gula kemungkinan bukan penyebab hiperaktif anak. Penelitian telah menemukan, bahwa konsumsi gula tidak mempengaruhi perilaku atau kognisi anak.

Namun, konsumsi gula dapat menyebabkan gejala hiperaktif pada anak-anak, karena gula cepat diserap ke dalam darah.

Hal ini menyebabkan gula darah naik dengan cepat, sehingga menyebabkan efek aliran adrenalin yang terlihat seperti hiperaktif.

Selain itu, mengonsumsi terlalu banyak gula juga dikaitkan dengan risiko obesitas dan kesehatan mulut yang buruk, termasuk gigi berlubang.

Jika anak menginginkan minuman manis, Anda bisa memberinya infuse water buah-buahan, yaitu air yang dicampur dengan potongan buah-buahan, seperti stroberi dan apel. Buah-buahan memberikan rasa manis yang alami.

3. Buah-buahan adalah pengganti sayuran, jika anak menolak makan sayur

Baik buah-buahan dan sayuran harus dikonsumsi setiap hari, tanpa menggantikan yang satu dengan yang lain.

Ini karena keduanya merupakan dua kelompok berbeda yang sama-sama menawarkan nutrisi dan fitokimia – di mana keduanya dibutuhkan oleh tubuh.

Sayuran secara umum lebih tinggi zat besi, folat, dan serat makanan.

Sementara buah-buahan umumnya tinggi kandungan vitamin C. Buah-buahan umumnya dikonsumsi langsung, untuk mempertahankan nilai gizi vitamin C yang sensitif terhadap panas.

Agar anak-anak lebih semangat mengonsumsi buah-buahan, Anda bisa memotongnya dengan bentuk tertentu, seperti bintang atau hati dan sajikan dua atau tiga jenis buah sekaligus dengan warna berbeda. Misalnya kombinasi buah naga merah dan kiwi.

Warna buah-buahan yang berbeda akan tampak cantik jika disatukan, sehingga lebih mudah menarik perhatian anak.

Demikian juga dengan sayuran, menyajikan dua jenis sayuran dengan warna berbeda, seperti brokoli dan wortel akan tampak lebih menarik.

Baca juga: 6 Sayuran yang Dibenci Anak-anak dan Cara Mengolahnya

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X