Masker Wajah Termahal di Dunia dengan 3.600 Berlian, Berapa Harganya?

Kompas.com - 12/08/2020, 08:54 WIB
Perusahaan perhiasan asal Israel, Yvel, membuat masker bertabur berlian yang diprediksi jadi masker termahal di dunia. Tangkap layar nypost.comPerusahaan perhiasan asal Israel, Yvel, membuat masker bertabur berlian yang diprediksi jadi masker termahal di dunia.

KOMPAS.com - Perusahaan perhiasan dari Israel, Yvel, sedang mengerjakan masker virus corona yang diprediksi menjadi yang termahal di dunia.

Masker yang akan bertakhtakan emas dan berlian itu dibanderol seharga 1,5 juta Dollar AS atau sekitar Rp 22,1 miliar.

Menurut pemilik perusahaan Yvel, Isaac Levy, emas putih 18 karat yang digunakan untuk menghias masker ini akan dipercantik dengan 3.600 berlian putih dan hitam, dilengkapi dengan filter N99 atas permintaan pembelinya.

Levy mengatakan, ada dua permintaan lain dari si pembeli, yakni selesai di akhir tahun dan menjadi yang termahal di dunia. Permintaan kedua menurutnya paling mudah untuk dipenuhi.

Baca juga: Masker Kain Berhiaskan Berlian dari Passion Jewelery

Mengetahui detail masker yang fantastis, Anda mungkin penasaran dengan sosok yang memesannya. Namun, Levy menolak untuk membeberkannya.

Meski begitu, ia mengungkapkan bahwa si pemesan adalah seorang pengusaha China yang tinggal di Amerika Serikat.

Dilihat dari spesifikasinya, masker wajah berkilau ini tentu memberikan kejutan, terutama jika dibandingkan dengan masker-masker yang saat ini digunakan oleh masyarakat di berbagai negara.

Dengan berat 270 gram, masker buatan Levy ini hampir 100 kali lipat berat masker bedah biasa. Maka rasanya tidak praktis jika masker ini digunakan sehari-hari.

Dalam sebuah wawancara di pabriknya di dekat Yerusalem, Levy memamerkan beberapa masker yang dilapisi berlian. Satu lempengan emas memiliki lubang untuk filter atau saringan.

Baca juga: Gaya Santai Angelina Jolie Gunakan Masker Off White

“Uang mungkin tidak dapat membeli segalanya. Tetapi jika itu dapat membeli topeng Covid-19 yang sangat mahal untuk dipakai berjalan-jalan dan mendapatkan perhatian, mereka seharusnya senang dengan itu,” kata Levy, seperti dilansir NYpost.com.

Masker mewah semacam ini mungkin secara tidak langsung menggores hati sebagian masyarakat di dunia yang tengah kesulitan ekonomi atau kehilangan pekerjaan.

Levy berterima kasih karena memiliki kesempatan untuk membuat perhiasan seni seperti masker ini dan membuat para karyawannya dapat terus menyambung hidup.

"Aku senang masker ini memberi kami pekerjaan yang cukup bagi karyawan kami di saat-saat yang sangat menantang seperti saat ini,” katanya.




Sumber NYPost
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X