Mengapa Kita Sering Kesulitan Mengingat Mimpi?

Kompas.com - 20/08/2020, 20:02 WIB
Ilustrasi mimpi ShutterstockIlustrasi mimpi

KOMPAS.com - Semua orang pasti pernah mengalami mimpi ketika tidur.

Mimpi terjadi di tahap Rapid Eye Movement (REM). Ada banyak faktor yang memengaruhi kualitas tidur REM dan kemampuan kita untuk mengingat mimpi ketika bangun.

Sebelumnya, pahami dulu mengenai fungsi bermimpi. Ada beberapa teori yang menjelaskannya, tetapi teori yang diterima secara umum adalah bahwa mimpi memainkan peran penting dalam konsolidasi memori.

Baca juga: Pemicu Hadirnya Vivid Dream, Mimpi yang Terasa Nyata

Dilansir Mind Body Green, menurut penelitian, otak yang tertidur mengaktifkan kembali atau "memutar ulang" pembelajaran dan ingatan baru saat kita bermimpi, sebagai cara untuk mengatur ulang data baru dan mengintegrasikannya ke dalam memori jangka panjang kita.

Namun, banyak dari kita yang kesulitan untuk mengingat mimpi di keesokan harinya. Mengapa demikian?

1. Stres

Banyak penelitian telah menyatakan bahwa stres tidak hanya mengganggu dan mengurangi tidur REM, tetapi juga meningkatkan frekuensi terbangun di malam hari. Kedua hal ini bisa membuat kita lebih sulit mengingat mimpi.

2. Pola makan

Pola makan tidak hanya memengaruhi tubuh saat bangun. Penelitian menunjukkan, bahwa pola makan dengan banyak buah, sayuran, serat, dan minyak nabati yang terbatas dapat menciptakan suasana tidur yang kondusif.

Baca juga: Makna di Balik Mimpi tentang Selingkuh

3. Trauma

Trauma hampir sama seperti stres, tetapi jauh lebih intens. Trauma bisa menyebabkan insomnia dan juga mengurangi ingatan kita tentang mimpi sebagai upaya melupakan mimpi buruk yang menyakitkan.

4. Alkohol

Penelitian menunjukkan bahwa minum alkohol sebelum tidur berdampak negatif pada tidur REM dan ingatan tentang mimpi.

5. Obat-obatan tertentu

Menurut ahli tidur dan profesor NYU, Girardin Jean-Louis Ph.D., obat-obatan tertentu dapat memengaruhi siklus REM dan menyebabkan mimpi buruk."

Baca juga: Mengapa Kita Tak Bisa Mengingat Isi Mimpi?

6. Gangguan tidur

Ganggun tidur apapun, seperti insomnia, sleep apnea, hingga narkolepsi bisa berdampak pada siklus REM seseorang.

7. Bangun terlalu cepat

Menurut psikolog dan pakar mimpi, Rubin Naiman, Ph.D., jam alarm yang dipasang terlalu cepat mungkin membuat kita melupakan mimpi yang kita alami ketika tidur.

Untuk itu, periode transisi dari tidur ke bangun tampaknya berpengaruh terhadap ingatan seseorang tentang mimpi.

8. Tidak memerhatikan

Penulis dan ahli lucid dream, Robert Wagoner, menyebutkan bahwa beberapa orang lebih tertarik untuk bermimpi dan membedah dunia mimpi daripada yang lain.

Pada orang-orang yang tidak tertarik, mimpi mungkin akan sulit teringat, karena mereka tidak memberi perhatian penuh.

Baca juga: 7 Mimpi Seks yang Sering Dialami dan Maknanya

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X