Kompas.com - 09/09/2020, 12:14 WIB
Ilustrasi bayi mengisap jempol shutterstockIlustrasi bayi mengisap jempol
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Mencuci tangan dengan sabun masih menjadi langkah paling efektif untuk mencegah penyebaran bakteri dan virus, termasuk virus corona.

Tetapi hand sanitizer bisa menjadi pilihan praktis bagi orang yang sedang berada di luar ruangan dan kesulitan menemukan fasilitas cuci tangan.

Meski sudah banyak dijual bebas, penggunaan hand sanitizer masih menimbulkan beberapa pertanyaan.

Sebenarnya, seberapa efektif produk ini dalam melindungi tubuh dari infeksi virus? Apakah benar hand sanitizer berbahaya bagi bayi?

Hand sanitizer berbahan dasar alkohol dapat digunakan pada anak yang lebih besar, namun tidak aman bagi bayi bila digunakan tanpa pengawasan.

Jenis hand sanitizer yang aman bagi bayi adalah hand sanitizer yang tidak mengandung alkohol. Tapi ini berarti, cairan tersebut tidak efektif untuk membunuh bakteri maupun virus.

Oleh karena itu, para ahli menyarankan untuk tetap menggunakan metode mencuci tangan dengan sabun bagi bayi dan anak kecil.

Baca juga: Berbahaya, Ada Produk Hand Sanitizer Mengandung Metanol

Orang tua perlu waspada bahwa hand sanitizer biasanya dikemas dalam botol dengan berbagai warna, dan memiliki aroma yang menarik untuk bayi dan anak-anak. Misalnya, aroma buah dan permen. Akibatnya, anak mungkin saja penasaran dan menjilat cairan ini.

Hand sanitizer pun mengandung sekitar 40 hingga 95 persen alkohol. Jadi bila tidak sengaja terminum, produk ini akan menyebabkan keracunan alkohol.

Bayi dan anak-anak akan lebih rentan mengalami keracunan alkohol dibandingkan orang dewasa.

Gejala yang muncul bisa berupa muntah, anak tampak mengantuk dan sempoyongan, serta denyut jantung, tekanan darah, dan pernapasannya menjadi turun.

Selain itu, alkohol bisa memicu penurunan gula darah dengan cepat dan menyebabkan kejang-kejang hingga koma.

Baca juga: Minum Cairan Hand Sanitizer Sebabkan Kebutaan dan Kematian

Tips menggunakan hand sanitizer yang aman untuk bayi

Beberapa langkah dapat kita lakukan guna menjaga bayi tetap aman dari bahaya keracunan hand sanitizer. Langkah-langkah ini meliputi:

  • Simpan hand sanitizer di tempat yang tidak terjangkau oleh bayi.
  • Selalu pantau penggunaan hand sanitizer.Saat memakainya, tuangkan hand sanitizer secukupnya di tangan telapak tangan Si Kecil dan gosokkan kedua tangannya hingga benar-benar bersih
  • Pastikan bayi tidak memasukkan tangannya yang masih basah ke dalam mulut.

Sebagai alternatif, kita juga dapat menggunakan tisu basah khusus bayi yang tidak mengandung alkohol supaya lebih aman untuk buah hati.

Untuk anak yang lebih besar, ajarkan cara menggunakan hand sanitizer yang benar. Dengan ini, buah hati tetap aman di sekolah dan tempat umum lainnya.

Apabila bayi atau anak tidak sengaja menelan hand sanitizer, segera hubungi unit gawat darurat (UGD) di fasilitas kesehatan terdekat.

Baca juga: 7 Aturan Menggunakan Hand Sanitizer agar Efektif

Hand sanitizer vs cuci tangan, mana yang lebih efektif?

Centers for Disease Control and Prevention (CDC) lebih menyarankan mencuci tangan dengan sabun dibandingkan menggunakan hand sanitizer.

Namun metode mana yang lebih efektif tidak lepas dari cara melakukannya. Pasalnya, masih banyak orang yang tidak menerapkannya dengan benar.

Langkah efektif yang mesti dilakukan ketika mencuci tangan maupun hand sanitizer meliputi:

  • Usap kedua telapak tangan secara perlahan dengan gerakan memutar.
  • Gosok kedua telapak tangan. Bersihkan seluruh bagian tangan hingga merata, dari pergelangan tangan, punggung tangan sela-sela jari hingga kuku.
  • Lakukan selama 20 detik.
  • Khusus untuk langkah cuci tangan, bilas dengan air bersih dan keringkan tangan dengan handuk atau tisu bersih. Lalu tutup keran dengan tangan berlapis tisu, jangan memegangnya dengan tangan yang sudah bersih.
  • Khusus untuk hand sanitizer, pastikan hand sanitizer sudah mengenai seluruh permukaan tangan dan kering sebelum menyentuh apapun.

Baca juga: Cegah Corona, Cuci Tangan Lebih Efektif Dibanding Hand Sanitizer

Hand sanitizer yang baik adalah jenis dengan bahan dasar alkohol minimal 60 persen. Selain infeksi virus Corona, produk ini juga dapat melindungi tubuh dari infeksi virus lain dan bakteri yang berada di sekitar kita.

Namun produk hand sanitizer yang mengandung alkohol mungkin kurang aman bagi bayi dan anak-anak.

Kita perlu lebih waspada dan selalu membaca komposisi pada label produk sebelum memilihnya untuk Si Kecil, sekalipun ada tulisan khusus bayi atau anak-anak pada produk tersebut.

Diskusikan dengan dokter anak mengenai pemilihan produk pembersih yang cocok agar penggunaannya tetap aman bagi buah hati.

Baca juga: 4 Cara Mudah Ajak Balita Cuci Tangan dengan Benar

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.