Kompas.com - 11/09/2020, 08:39 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi

Tetapi, bisa juga itu adalah hasil dari makanan sehat, seperti telur kaya sulfur atau brokoli.

Jika kamu jarang mengasup makanan kaya sulfur dan kentut sangat bau, maka cobalah mengevaluasi apakah kamu perlu harus menyeimbangkan kembali jumlah protein, gula, dan lemak jenuh yang dikonsumsi.

Baca juga: Penjelasan Ilmiah Mengapa Kentut Bebau Menyengat

4. Mengidentifikasi toleransi makanan

Kesulitan buang angin, kembung yang menyakitkan, atau gas yang berbau tidak sedap bisa juga mengindikasikan intoleransi makanan tertentu.

Faktor lain dari kondisi perut yang tidak nyaman itu adalah bakteri usus sedang menyesuaikan dengan makanan baru saat organisme ini memfermentasi karbohidrat.

Beri tubuh sedikit kesempatan untuk lebih memahami makanan sebelum memutuskan untuk tidak memakannya.

"Seringkali, konsumsi makanan-makanan ini secara lebih teratur selama beberapa minggu mengarah pada keseimbangan bakteri yang lebih sehat dan produksi gas yang lebih sedikit," kata Jones.

Tetapi, jika bukan itu masalahnya dan kembung yang tidak nyaman serta gas yang berbau tidak sedap masih ada ketika kamu makan makanan tertentu, cobalah berkonsultasi dengan dokter tentang kondisi kesehatan apa yang mungkin terjadi.

Baca juga: 10 Gangguan Pencernaan yang Kerap Dialami Orang Indonesia

Halaman:


Sumber menshealth
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X